Android Versi 6.0

Percakapan via line dengan Deden, sesama pengguna hape android.

Deden : "Put kamu bisa pake bbm ga?"
Gue : "Engga Den, android aku kan masi tipe lama, belum versi 4, aku masi versi 2.2"
Deden : "Ooo, nah itu lah.. Masi jadul nih punya kita.."
Gue : "Wkwkw emang kamu versi berapa Den?"
Deden : "6.0 put.."
Gue : "Hah masa sih 6.0? Android aja masi versi 4? -__-a"
Deden : "Aku VB 6.0 Put, ga pake android.." (VB = Visual Basic, bahasa pemrograman, kebetulan LTA Deden pake VB 6.0)
Gue : .......................................

Den, ini kenapa jadi VB? Ini kita ngomongin android kan yah? *kemudian bingung sendiri

Hiatus Selesai :D

Halo Oktober! Halo blog, dua setengah bulan tak jumpa! *mulai membersihkan blog yang sudah bersarang laba-laba dimana-mana.

Well, banyak banget cerita yang terlewatkan selama 2,5 bulan ini dan gue bingung harus mulai bercerita dari mana. Hmm sepertinya gue bakal mulai ngeblog lagi dengan mereview tulisan gue satu tahun yang lalu, tulisannya bisa dibaca disini. So, here we go.. :)

Halo putrii.. Sehat? Ngospek lagi dong tahun ini.. HIMAMI gimana, berjalan baik? Bisa dong membimbing adik-adiknya aktif di organisasi..
Halooo, iya sehat alhamdulillah tumben banget gue jarang sakit belakangan ini. Eh tapi 2 minggu lalu sempat flu, ketularan mama -__-. Gue ga ngospek sih huhu ya mau gimana gue disuruh ngontrol acara ospek doang, jadi gue ogah-ogahan datangnya. HIMAMI, ah payah. Junior2 ga ada yang berminat organisasi, jadinya kepengurusan tahun sekarang vakum deh, eh ga tau juga apa ada angkatan 2013 yang ngelanjutin. Oh iya, saat ini gue bergabung di Kementerian SDM BEM Universitas untuk masa bakti 2012-2013, kalo ga salah sih periode gue sampe November 2013 ini. Udah ada beberapa acara yang kita adakan dan udah banyak cerita pasang surut yang kita lewatin. Keren ya? Ahahaha ga sekeren kedengerannya sih sebenarnya :p
Alow, guwe anak BEM nich liat aja ada badgenya. Keyen iah -__-
Gue sendiri juga udah jarang aktif di BEM sekarang ini, padahal masa kepengurusan kabinet gue udah hampir berakhir -___-

Bagaimana dengan LTA kamu? Tuntas dong ya.. Dan bagaimana juga dengan rencana proyek LTA untuk teman-teman kamu? Semoga saja kamu mendapat "klien" dan bayaran yang cukup pantas, kan bisa nambah-nambahin kuliah S1 kamu nanti. Jangan ngerepotin orang tua, duit lebaran alokasiin buat S1 juga deh.
LTA alhamdulillah tuntas berkat doa masing-masing. Gue ga jadi bikinin LTA anak-anak karena waktunya mepet banget dan LTA gue aja waktu itu gue ga tau nasibnya gimana saking malas dan nyantenya gue. Ya bayangin aja, orang-orang dah pada bimbingan dan satu persatu mulai sidang, sedangkan gue ngetik aja belom. Belom ngoding. Dan program gue aja gue sampe stres dan frustasi gitu ngerjainnya karena kebetulan banyak banget masalah. Untung ada cincaah yang bantuin (a big thanks for u cc, entahlah kalo kamu ga ada mungkin ga bakal selesai --"). Ah iya gara2 itu juga gue jadi ga dapet uang tambahan buat biayain kuliah S1, dan sampe saat ini gue masi ngerepotin orang tua T____T

Eh tunggu tunggu, kamu jadi kan ambil S1 tahun ini? Semoga jadi ya.. Saya tahu kamu sebel banget karena kampus ini wisudanya cuma sekali, itupun akhir tahun, kamu pasti bosen banget ya berbulan-bulan di rumah mulu. Atau kamu ada kesibukan? Wisuda kan udah makin dekat. Kamu udah harus ngambil keputusan loh! Galau trus nih.. Tapi yaa wajar sih kamu galau, siapa juga yang ga galau liat kemampuan kamu ga berkembang gitu, umur udah makin tua, kerjaan ga dapet, IPK ga sesuai banget sama kemampuan. Haha *ketawa miris. 
Hei kabar baiknya, gue jadi kuliah lagii, ambil Sistem Informasi karena jurusan itulah yang paling mendekati dari jurusan gue sebelumnya. SKS gue tinggal 51 lagi, semester ini gue ambil 24, semester depan 24, dan semoga 3 sks lagi bisa diambil keatas karena gue anak konversi (kalo ga salah sih ada kelonggaran yah, jadi gue bisa ikut wisuda periode II tahun depan, amiiinn). Iya, lo ga salah baca. Secara ajaib tahun ini kampus gue akhirnya wisuda 2 kali, bulan September (itu juga mundur dari rencana awal bulan Juli) dan Desember 2013, dan gue salah satu yang wisuda periode 1 bulan September kemarin dengan yaa IPK yang tidak sesuai dengan kemampuan (IPK gue 3,76, kemampuan gue 1,76 hahaha) *ikutan ketawa miris
maaakkkk akhirnya akuw wisuda jugaaaaa :'))))))
bersama mama dan papa
Oh iya kalo ada pertanyaan apakah gue sudah mengenakan jilbab apa belum, jawabannya belum. Tapi gue pengen banget, semoga tahun depan gue bisa mantap mengenakannya. Gue berjilbab karena kebaya gue lengan panjang dan lebih cocok dikenakan dengan jilbab. Sori gue ga upload foto yudisium karena disana gue busuk banget dengan dandanan sangat menor dan sanggul yang sangat parah dan petak di tengah. Gue kapok ke salon yang itu, mana mahal banget! Lanjutt..

beberapa screenshot program yang gue bikin
Dan ini metamorfosis rambut gue
ini sebelum putus, udah lumayan panjang

Juni

Juli

Agustus, jadi belum terlalu keliatan bedanya dibanding Juli

Oktober
Well, thanks God akhirnya rambut gue udah kayak cewek lagi ahahaha ga sabar nunggu semakin panjang >__<.

p.s :
Jangan lupa diet, ingat tangan dan perut makin gede. Kan mau pake kebaya, ga lucu ah pake korset-korsetan, ntar jadi ga bisa napas haha. 
HAHAHAHA percuma mengingatkan hal ini. Badan semakin melar. Ga bisa ngontrol nafsu makan :/

By the way sekitar akhir Juli, gue dikenalin temen sama seorang cowok.  Dia datang disaat gue lagi masa labil-galau-sensian pasca putus. Kita sempat deket + jadian (total sekitar 2 bulanan) sebelum beberapa hari yang lalu akhirnya kita (maksudnya lebih ke gue) sepakat temenan karena beberapa alasan yang ga bisa gue ceritain disini. Apapun itu, dia sempat membuat gue berada dalam fase senyum2-kangen-galau-kesal-ga peduli  walaupun cuma sebentar. So thank you, "A".

Entah apa yang terjadi selanjutnya dan selanjutnya dan selanjutnya, ga ada yang tau kan.. Jalanin apa yang ada aja sekarang :)

Udah Cocok Belum Dipajang di Buku Nikah? :p

*kemudian ngakak

Adriano Berkata..

"Kalo ngelupain itu cuma kerjaannya otak, bakal lebih gampang urusannya. Sayangnya hati juga mengingat, menyimpan. Ya wajarlah kalo misal kita susah ngelupain sesuatu.."

Hmm, gitu yaa.. *angguk-angguk

Gue Emang Cantik, Masalah Buat Lo? :D

Jadi saking ga ada kerjaannya, siang tadi gue sibuk nge-youtube dari video satu ke video lain, dan sampailah gue ke video ini


Video ini adalah iklan Dove di Amerika, iklan yang sangat keren menurut gue. 

Ceritanya seorang wanita melangkah ke sebuah ruangan yang didalamnya ada seorang pria yang tidak mau menoleh kearahnya. Wanita itu duduk di sofa yang dibatasi tirai dan pria (yang sebenarnya berprofesi sebagai FBI Trained Composite Artist atau yang bikin sketsa wajah pelaku kejahatan) menanyakan deskripsi wajah wanita tersebut. Si wanita menceritakan tentang bentuk matanya, dagunya, pipinya, dll. Setelah selesai menggambar pria itu mengucapkan terima kasih dan mempersilakan wanita itu keluar. Lalu kemudian masuk wanita yang lain dan si pria melakukan hal yang sama. Wanita-wanita itu kebanyakan tidak menyadari bahwa si pria sedang melukis sketsa mereka. Kemudian sketsa wajah wanita-wanita itu dibuat lagi berdasarkan deskripsi orang yang baru mengenal mereka. Jadi masing-masing wanita mempunyai dua sketsa, berdasarkan deskripsinya sendiri dan berdasarkan deskripsi orang yang baru mengenalnya.

Hasilnya sketsa berdasarkan deskripsi orang lain malah jauh lebih mendekati aslinya dibandingkan deskripsi dari diri mereka sendiri. Kemudian si pria menyuruh wanita tersebut melihat perbandingan dua sketsa tersebut. Dan mata wanita-wanita itu berkaca-kaca, takjub dan baru menyadari kalo ternyata mereka tidak seburuk yang mereka pikir.

You are more beautiful than you think. Itu pesan iklan tersebut.
Women are their own worst beauty critics. Only 4% of women around the world consider themselves beautiful. Men are not their own worst beauty critics. Only 4% of men around the world consider themselves average looking
Hahaha. Itu quote yang gue gabungin dari iklan dove dan iklan parodinya. Parodinya dapat dilihat disini :


Dan emang iya, hanya sedikit cewek yang menyadari kalo dia cantik. Ga usah jauh-jauh deh, dari diri gue aja dulu. Gue selalu merasa kalo gue ini jelek, bisa diliat dari postingan-postingan yang dulu. Gue item, well sawo matang, mata gue terlalu belo, alis jarang-jarang, gigi depan maju, jidat lebar, muka bulat, jerawatan, kusam, rambut susah diatur, dll etc dsb. Adaaa aja yang kurang rasanya. See, gue baru aja mendeskripsikan diri gue dengan dramatis. Well bener sih tapi entah kenapa orang-orang banyak yang ngeliat kalo gue ini cantik.

"Everyone else in the room can see it, everyone else but you..", ini kata One Direction, dan ini juga kata Cincaah dalam suatu kesempatan merayu gue. Lol.

Salah satu junior gue di kampus bilang gini, "Kamu tuh imut Put, padahal udah tua. Hahaha!". Bahkan ada yang tiap lewat mencet idung gue dan ngomong, "Ih Putri, gemes deh..". Apa-apaan haha. Well kebanyakan junior ga mau manggil gue kakak (emang pada minta diospek ulang -_-) karena faktor wajah gue yang katanya imut dan badan gue yang cenderung mungil (well tapi menurut gue sebenarnya gue gendut banget dan bermuka tua loh, nah!). Heran ketika gue ga pernah dandan ke kampus dan cuek dengan muka kucel masi ada aja yang nyapa dan bilang "Tambah manis aja Put..", entah mereka bermaksud menyindir atau beneran. Gue sih milih opsi pertama hahaha.

Kadang kita terlalu mencemaskan bagian-bagian tubuh yang kita benci, padahal orang lain tidak terlalu memperhatikan, bahkan baru sadar ketika kita memberitahunya.

Gue sendiri pernah disuatu titik merasa kalo gue ini sebenarnya emang cantik. Atau manis. Mungkin fisik gue jelek, tapi gue punya kecantikan natural dari dalam. Hahaha ngarang. Eh tapi beneran loh. Gue kadang pede banget sama muka atau body gue. Masalahnya keyakinan gue jadi ga bertahan lama ketika gue ngeliat iklan produk kecantikan seperti P*nds, F*ir Lov*ly, C*tra, G**nier, O*ay, dan sebagainya yang benang merahnya sama-sama menekankan kalo cantik=putih. Inilah masalahnya, orang-orang di Indonesia lebih suka kulit yang putih sehingga kulit eksotis (what?) ala gue ini ga masuk hitungan cantik buat sebagian orang Belum lagi body modelnya yang sangat mengintimidasi. Ahh wanita selalu jadi objek kekerasan pada media (dan pria) T___T

Sebagai wanita kita sering menghabiskan waktu untuk menilai diri sendiri dan mencoba memperbaiki mana yang terlihat kurang pas. Seharusnya kita meluangkan waktu untuk menghargai hal-hal yang kita sukai dari diri kita sendiri. Keren ya kata-katanya? Iyalah, copas dari iklan tadi, hahaha.

Aniway kalopun emang kita merasa jelek fisiknya, at least mari kita perbaiki dalemnya. Toh masih banyak pria yang cinta sama cewek bukan cuma ngeliat fisiknya doang. Malah ditengah kepesimisan gue dengan penampakan fisik gue, toh selama ini gue udah membuktikan kok kalo ga semua cowok ngejudge kalo cantik itu harus putih dan langsing. :)

Calon Maling

Siang tadi, teman gue yang beda kampus tiba-tiba nelpon, minta tolong nemenin dia cari kado buat ceweknya yg ultah 3 hari lagi. Tumben banget. Dan gue, sebagai manusia kesepian terpaksa iya iyain aja daripada bete di rumah. Pertama kita pergi ke mall, ga ada. Lalu akhirnya kita nyari di toko-toko sekitar tempat tinggal gue. Kita muterin tu pertokoan  hampir satu jam tapi yg dicari ga ketemu juga. Trus karena capek dan laper, kita pergi makan ke kaepsi.

Kebetulan disana lagi ada anak kecil yg ultah, dan berhubung hak asuh Parpur dan Purpar jatuh ke tangan Pajrie (becanda woy), gue harus cukup puas ngeliatin anak orang aja. Lucu dan imut-imut deh mereka! Jadilah gue makan sambil nontonin acara ultah itu.

Setelah beberapa games, MC nya nanya cita-cita sama anak-anak itu, yg disuruh maju tuh ada lima anak. Tiga cowok dan dua cewek.

MC : adek cita2nya apa kalo udah gede?
Anak 1 : aku mau jadi pilot!
Anak 2 : dokter!
Anak 3 : polisi!
Anak 4 : profesor!
Anak 5 : aku mau jadi MALING!

Antiklimaks.

Gue langsung tersedak pepsi yg gue minum, sedangkan teman gue mangap. Mangapnya lucu bgt lagi. Haha. MC nya sendiri udah susah nahan ketawa. Gue jd kasian sama ortu tu anak. Pasti malu bgt tuh :p

Bingung

Bagusan mana ya, wisuda periode I di bulan Agustus ini, tapi ga dapet predikat lulusan terbaik (IPK gue tertinggi ke dua di angkatan gue karena gue kan emang selalu ga beruntung, baca post-post sebelumnya -__-), atau gue wisuda periode II di bulan Desember dengan predikat lulusan terbaik dan bisa ngospek brondong-brondong unyue lagi?

Note : Agustus sampe Desember gue juga belum tentu bakalan dapet kerja.
Bagusan mana yaa... Anjir galau gue!

Oke, postingan ga penting. Ahaha

Udah Ababil, Jahat Pula

Tiba-tiba gue teringat chat beberapa minggu lalu dengan seorang teman, uhm maksud gue mantan. Haha. Chat itu membuat gue mikir lagi betapa jahat, egois, dan manjanya gue di jaman-jaman labil tahun 2006-2008 dulu. Ini nih kutipan chatnya :

Gue cerita dikit ya. Jadi waktu itu kita lagi jalan pake motor. Namanya anak SMA ya, motornya di modif-modif gitu. Kebetulan si mantan (anggap aja namanya X), ikutan klub motor ceper dan alhasil motornya cepeeer banget. Gue dulu paling kesel dan malu kalo dia bawa motor yang dimodif-modif itu, buat gue dulu mendingan motor biasa aja karena gue selalu berasa lucu naik motor yang pendek banget, sering diliatin orang, dan kalo di polisi tidur hampir selalu disuruh turun. Hehe.

Sampailah suatu hari ketika kita jalan, ban motornya bocor. Gue yang udah malu jadi tambah malu karena terpaksa berhenti dipinggir jalan, mana tempat nambal ban nya agak jauh dari posisi kami. Trus gue bilang kalo gue pengen pulang aja karena malu banget. Wakakaa. Kalo ga salah gini nih percakapannya :
Gue : "Kamu cari aja deh tambal ban nya sendiri. Aku mau pulang aja!"
Dia : "Kamu temenin aku dong.. Biar aku yang dorong.."
Gue : "Aku tu malu tau gak, diliatin orang gini. Aku pulang aja deh!" *sambil nyetop angkot yang lewat

Jahat banget ya? Udah gitu di angkot gue masih sempat-sempatnya sms marah-marah ke dia dan bilang "Lain kali kalo jalan liat-liat dan periksa kondisi motornya biar ga bocor. Bikin malu aja!".

Bukan cuma itu, gue juga pernah berantem cuma gara-gara sms gue dari dia dibaca dan dibalas teman gue. Di sikon ini jelas-jelas X ga salah, tapi gue marah-marahnya malah sama dia karena "Kamu ga bisa apa bedain gaya tulisan aku sama teman aku? Main balas-balas aja. Harusnya curiga dikit kek!". Parah.

Keegoisan gue berlanjut sampe gue kuliah di Padang. Dia selalu nganter dan jemput gue, itupun juga dengan bonus omelan-omelan dari gue sepanjang jalan kalo dia telat. Padahal, kampus kami beda arah (gue ke arah laut, dia ke arah bukit, waktu itu dia masi kuliah di FE Unand) dan seringkali dia ga ada jadwal. Agendanya cuma nganter dan jemput gue doang, udah. Haha. Padahal jarak rumah dia ke kosan gue (kemudian ke kampus) sekitar 20 kilometer. 

Pernah suatu hari gue nemenin dia ke samsat. Ngurus STNK mobil dia apa gimana gitu, ngantrinya lama banget. Udah jam 1 kurang dan giliran dia belum juga sementara gue ada kuliah jam 1.30. Trus gue marah-marah di samsat..
Gue : Aku ni mau masuk. Telat dikit aja bakalan diusir!
Dia : Iya tunggu bentar. Bentar lagi palingan aku dipanggil..
Gue : Aku pikir bakalan bentar, tau gini mending aku naik bus aja! Mana ke kampus aku ni masi jauh.
Dia : Pasti sempat aku nganternya..
Gue : Aku pergi aja deh. Lama!
Dia : Eh jangan!
Gue : (Tetep pergi sambil nangis dan nyetop bus -___-)

15 menit kemudian ketika gue masi dijalan, dia sms dan bilang kalo dia udah selesai dan minta maaf karena jadi ga bisa nganterin gue (yang mana sebenarnya masi sempat!), tapi gue telanjur ngambek. Buahaha.

Beberapa bulan sebelum putus, gue pernah break gara-gara satu masalah yang ga mungkin gue ceritain disini. Lalu gue jutekin dia karena masiiii aja nganter dan jemput gue dan manggil gue sayang-sayang. Dan akhirnya kita balikan lagi ga lama setelah gue ulang tahun dan dia ngasi kejutan yang bikin gue terharu. Tapi 3 bulan kemudian putus lagi gara-gara ego dan kenaifan gue. Gue loh, bukan dia. Akhirnya dia mau nerima setelah sebelumnya memohon-mohon dan dengan angkuhnya gue tolak. Mungkin waktu itu dia udah sampe di satu titik dimana dia mulai bosan karena selalu mengalah dan semua yang dia simpan-simpan udah siap untuk dikeluarkan. Hahaha.

.......

Gue pernah bilang ke dia gini pasca kita udah putus, "Aku jadi kepikiran. Sebenarnya ga baik juga ngalah terus-terusan kalo bukan kamu yang salah.. Karena kamu jadi ga ngasi kesempatan sama aku dulu, sama pacar kamu sekarang, buat berubah lebih baik. Kami bakalan tetap dengan keegoisan kami kalo gitu.. Kalo dimanjain yang bukan pada sikonnya cewek tuh bakalan ngelunjak, haha.."

Sekarang gue malu kalo mengingat itu, apalagi kenyataan bahwa si X masi inget kejadian-kejadian itu membuat gue malu sama diri gue, sama keegoisan gue, ahahaha. Gue emang ngeselin banget deh dulu. Rasanya gue pengen balik ke masa itu dan noyor diri gue yang begitu ababilnya. Ga kebayang kalo gue bisa grow up dan berusaha merubah kejelekan gue dulu sampe kayak gini (untuk yang ini gue berterima kasih  pada Fajri, haha :p). Emang sih sekarang masi jauh dari kata baik, tapi setidaknya gue udah berubah banget dan ga ekstrim parah kayak gitu lagi. Semoga bisa lebih baik lagi dan lagi deh, amiiin :D

Galau Itu...

Beberapa hari yang lalu saya chat dengan seorang teman, sebut saja namanya Atri (emang namanya itu -_-), teman saya itu mempermasalahkan status-status facebook saya yang kelihatan galau. Haha. Kurang lebih percakapan kami seperti ini :
Atri : Uni, kenapa sih status-statusnya galau gitu? Ntar orang mikirnya uni masi ngasi-ngasi kode dan ngarep..
Saya : Hah, gitu ya? Itu kan cuma terlintas gitu aja, no hard feeling ah. Permainan kata-kata doang makanya jadi terkesan drama..
Atri : Iya sih un, tapi tetep aja kan..

Malamnya ketika saya lagi bergosip dengan sepupu saya, pembicaraan jadi berubah topik ke ucapan terima  kasih di Kata Pengantar pada Tugas Akhir.
Saya : Dan momen yang paling jleb itu, ketika aku mengedit Kata Pengantar di Proposal TA untuk dijadiin Kata Pengantar TA, dan dengan berat hati 'harus' menghapus nama dia..

Lalu kemarin ditengah kesibukan saya menggunting dan mengelem kertas untuk pertunjukan robot di acara kampus, saya berbincang dengan Beni,
Beni : Kak Put, statusnya galau trus.. Jadilah kak Put, untuk apa galau.. Disini ada beberapa yang siap memberikan cintanya pada kak Put..
Saya : Err.. Gitu? Hahaha. Padahal aku kalo bikin status kadang pas lagi sama temen-temen, cuma status yang spontan kepikir aja -__-a
Beni : Ohh..

Kemudian saya jadi kepikiran ngetik post ini. Hehe

Hari ini, pas 4 minggu saya menyandang status sendirian alias single alias jomblo. Hmm saya bete kalo dibilang 'jomblo' gara-gara jokes macam : "Tidur mblo, udah malem. Ga ada yang ingetin ya? Jomblo sih..", dkk itu -_-. Sebelumnya saya jadian selama 2 tahun 7 bulan. Rekor terlama dalam sejarah perpacaran saya, hehe. Tadinya saya berpikir kalo hubungan ini akan bertahan lama karena deep inside my heart saya punya kepercayaan diri yang cukup besar bahwa saya adalah tipe orang yang sukses membawa hubungan untuk jangka panjang. Tapi ya kenyataan berkata lain, 2 tahun 7 bulan adalah waktu yang cukup lama untuk saling mengenal dan menyesuaikan, yang sayang semua itu harus berakhir pahit.

Lalu mulailah fase-fase galau, mulai dari update status, nulis notes, nulis blog (kebanyakan disimpan di draft), nangis seharian penuh, pokoknya keadaan saya begitu KACAU. #nowplaying Meggy Z- Sakit Gigi

Apa yang saya lakukan ketika putus cinta?

Belajar dari masa lalu, saya berusaha untuk meminimalisir tingkat kepayahan saya dalam move on yang sampe bertahun-tahun tidak bisa-bisa. Tapi ternyata sekuat apapun saya berusaha, tetap aja susah! Jujur, rasanya beraat banget. Beberapa hari pasca putus, saya terbangun dengan mata sembab karena kebanyakan menangis, bahkan dalam mimpi. Mengecek hp, seolah-olah akan ada sapaan hangat seperti biasanya, kemudian terpaksa menelan kecewa. Rasanya hari-hari ga akan lagi sama, ada sesuatu yang hilang.. Separuh jiwaku pergi hahaha *kemudian nyanyi Anang. Saya linglung ga jelas, kesana kemari ga ada tujuan, semuanya demi usaha untuk melupakan sakit hati saya dan supaya tidak menangis karena saya ini cengeng banget.

Berikut yang pernah saya lakukan ketika putus :
1. Masih berusaha menghubungi dia dan memberitahu dengan kode bahwa saya masih sayang dia
2. Menegaskan pada dunia bahwa dia adalah mantan saya dengan ngeadd teman-temannya dan menanyakan kabarnya
3. Menghapus semua foto-foto saya dan dia, semua percakapan yang masih tersisa di jejaring sosial, dan menyembunyikan dari pandangan saya benda-benda yang pernah diberikan olehnya
4. Potong rambut sependek mungkin.

Dan ternyata cara seperti itu salah banget, karena bukannya ngelupain yang ada saya malah semakin galau karena semua tentangnya mendadak hilang, haha. Kemudian saya mencoba cara berikut:
1. Tidak terburu-buru menghilangkan memori tentang dia. Percakapan-percakapan, sms-sms, foto-foto, semuanya saya sembunyikan dalam satu folder. Foto-foto yang terpajang di kamar masih ada beberapa yang belum saya lepas, bahkan password beberapa gadget dan akun saya masih menggunakan nama atau tanggal jadian, haha.Selow lah, tidak semuanya harus dilakukan dengan instan.
2. Berusaha menikmati perubahan dengan tidak mendadak menghilang walaupun sebenarnya rasanya sakit
3. Menyibukkan diri dengan kegiatan kampus, untungnya saya bergabung di BEM dan sibuk-sibuknya menyiapkan acara dies natalis kampus
4. Ini mungkin agak aneh, ketika saya mulai begitu kangen dengan kebiasaan yang mulai hilang, saya mengetik sms dan mengirimkannya ke nomor dia yang sudah tidak aktif lagi. At least rasanya agak lega.

Dua minggu pertama saya berhasil melewatinya. Saya bahkan kaget dengan kemajuan saya, ini sungguh diluar harapan. Saya berhasil menghilangkan sakit hati dan bahkan memaafkan dengan tulus. Saya mulai menata hidup kembali dan toh saya masih gemuk2 dan happy-happy  saja hahaha. Tapi kemudian saya rasa ini tidak wajar, masa sih saya secepat ini bisa ikhlas, menerima, melupakan, dan memaafkan masalah ini?

Ketakutan saya menjadi nyata beberapa hari yang lalu. Saya tidak tahu apakah ini faktor PMS atau bukan. Saya jadi mendadak memikirkan dia, dan diri saya sendiri. Saya jadi ga habis pikir dengan saya beberapa minggu yang lalu, yang menerima tanpa ada perlawanan dan dendam, saya jadi punya teori bahwa kemarin-kemarin itu saya sibuk nyembuhin luka di hati saya, pas luka itu perlahan-lahan mulai sembuh, baru muncul sakit hati -__-a. Lalu saya bilang sama Fitri, "Kenapa ya aku 'dapet'nya baru sekarang, kenapa ga kemarin-kemarin aja sehingga aku bisa ngedamprat dia dan maki-maki dia sehingga aku bisa puas dan ga ada rasa sakit lagi ya?", hehe. Fitri bilang, "Mungkin karena saat itu kamu lagi ngerasa gagal.."

Ah iya, saya mulai bisa mencerna. Ketika saya putus dengan seseorang, saya terlalu sibuk mencari kesalahan saya, saya begitu frustasinya karena saya gagal menjadi cewek yang baik untuk pacar saya, terlepas dari siapa yang mutusin siapa. Saya sibuk menyalahkan diri saya yang gagal, dan ketika saya mulai kehabisan alasan, akal sehat saya mulai muncul lagi dan akibatnya justru saya pengen teriak bilang betapa jahatnya dia.

Semoga ini cuma efek sementara lagi dapet, karena toh antara saya dan dia tetap baik-baik saja. Yang berperang itu cuma insidenya doang, hehe.

Oh iya sebenarnya kata-kata "Let it flow" itu bener juga loh. Jangan terpaku pada tips, lakukanlah sebisa kita kemana cerita kita mau dibawa. Dan kalo sampe saat ini saya masih menulis yang sedih-sedih dan bercerita tentang perasaan ataupun kenangan saya dengan 'dia', saya rasa itu wajar, mana mungkin sih kita bisa begitu mudah melupakan orang yang bersama kita bertahun-tahun hanya dalam hitungan hari? Atau apa saya doang yang kayak gitu. Tapi saya kan bukan tipe manusia instant yang begitu putus langsung cari yang baru, hehe.

Oh iya (lagi), saya tetap melakukan ritual saya. Potong rambut sependek mungkin, dan sekarang rambut saya pendek loh, ahahaha.

Untitled.

Bahkan ketika kamu menusukkan belati padaku, aku akan memelukmu erat. Erat sekali, agar kamu tahu ini sesak.

... dan akan kubantu lesakkan belatimu ke ulu hatiku dengan pelukan agar kamu tak merasa bersalah telah menikamku.


-dedo-

I Cant, I Just... Cant!

Sudah 107 pesan :')

Sama seperti sebelumnya, pada akhirnya cuma berakhir di draft
*ngenes

Firasat

Firasat ini...
Rasa rindukah atau tanda bahaya?

Kebetulan Yang Kebetulan

"Gue pernah baca buku Teori Daya Tarik. Jadi kayak yang gue bilang tadi.."
"Lo bilang apaan emang Tan?"
"Alam semesta, itu semuanya terkait. Kayak satu lingkaran yang ga ada putusnya, nah kayak ini.." *sambil menghembuskan asap rokok bulat-bulat
"Gue ga ngerti nyet lu ngomong apaan! Hahaha.."
"Sinkronisitas men, semesta ini bukan seperti satu garis lurus. Tapi dia satu lingkaran, dia expand, dia membesar, dan semua yang didalamnya itu berhubungan. Jadi nonsense, bullshit, kalo ada orang bilang 'Eww, ini kebetulan..'. Ga ada. Nah itu, itu yang namanya sinkronisitas, connected."
"Yang namanya sinkron, dimana-mana connected men. Hahahaha.."
"Lorenz bilang 'Kepakan sayap kupu-kupu di Hongkong, bisa menyebabkan badai di New York'. Edward Lorentz, Teori Chaos, efek kupu-kupu.. Oke, lu semua ngerti gak gue lagi ngomongin apaan? Gue ngomong apaan sih barusan?"
"Hahahahaha.."

Ini petikan dialog dalam film Rectoverso, part Hanya Isyarat. Ketika temen-temen backpackernya si Al lagi duduk-duduk menghabiskan malam ditemani sebotor bir. Mungkin buat mereka itu hanya sekedar bicara lepas untuk menghabiskan malam, dan dituturkan sedikit ngaco karena efek bir. Tapi ternyata dialog itu 'berisi' banget :')

Karena emang ga ada yang kebetulan. 

Gue banyak mendengar ataupun membaca kisah tentang sesuatu yang seperti 'kebetulan'. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, kayaknya itu emang udah digariskan sama yanig diatas. Semesta berkonspirasi, dan voila, kejadian itupun terjadi seperti 'kebetulan'. Gue selalu takjub dengan cara semesta mempertemukan seseorang.

Ada satu cerita tentang teman gue. Namanya sebut saja Sisi. Waktu pulang sekolah SMA (sekitar 8 tahun yang lalu), Sisi pulang lewat rute yang berbeda dan berhenti di lampu merah, dan 'kebetulan' ada cowok-cewek yang sepertinya aktivis sedang membagi-bagikan mawar dalam rangka hari HIV/AIDS, lalu seorang diantara mereka mengetuk kaca mobil Sisi dan waktu serasa berhenti ketika mereka bertatapan. Si cowok memberi bunga dengan gugup dan tau-tau lampu hijau menyala, membuat Sisi menyesal tidak sempat berkenalan dengan cowok itu. Sisi nyetir pulang sambil melamun dan satu jam kemudian dia memutuskan kembali lagi ke lampu merah tadi, siapa tau berpapasan dengan cowok itu dan bisa kenalan. Sayang Sisi tidak beruntung karena rombongan aktivis HIV/AIDS tadi sudah tidak ada lagi disana. Sisi kecewa.

Beberapa bulan kemudian Sisi yang sedang makan bakso, ketemu lagi dengan cowok itu. Iya, cowok yang ngasi bunga di lampu merah itu. Dan akhirnya mereka berkenalan. Ternyata si cowok juga ngerasain hal yang sama, dia selalu mikirin Sisi pasca mereka ketemu. Tak lama kemudian mereka memutuskan jadian, dan setamatnya Sisi kuliah mereka langsung menikah, sekarang sudah dikaruniai anak cowok yang lucu banget.

What if, hari itu Sisi pulang lewat rute yang biasa dia lewati? Ga makan bakso pada waktu yang sama? Tentu dia ga akan ketemu jodohnya kan?
Tapi itulah takdir.

Gue juga pernah.

Waktu itu, SMA kelas 2. Gue, Mel, dan Elga iseng ikut kursus Econet (English, Computer, Internet) di salah satu lembaga pelatihan keterampilan. Hari itu, gue males banget ikut les karena materi pelajarannya adalah internet yang gue udah ngerasa expert banget. Tapi gue dipaksa sama Mel dan Elga, jadilah gue ikut. Dan materi hari itu adalah gimana caranya chat pake MIRC *haha, jadul banget. Gue join ke channel Jakarta, chat dengan beberapa cowok dengan nickname aneh-aneh sampe satu cowok dengan nama asli (tapi penulisan alay) ngajak gue chat, dan bersamaan dengan itu sesi kursus gue hampir berakhir 10 menit lagi. Gue chat asik banget dengan dia dan kita tukeran nomer hp (yang mana sangat tidak pernah gue lakukan sebelumnya). Beberapa hari kemudian dia ngehubungin gue, yang ajaibnya ternyata kita satu kota dan iseng join ke channel Jakarta, ketemuan, temenan, akhirnya jadian.

What if, hari itu gue ga jadi kursus? Ga join ke channel Jakarta? Ga tukeran nomer hp?
Mungkin gue adalah fresh graduate Fakultas Psikologi Unpad, bukannya calon fresh graduate Filkom (oke, sebelumnya FK -.-"), dan mungkin gue ga akan galau akut menahun beberapa tahun belakangan. HAHAHA KIDDING.
Tapi itulah takdir.

Banyak kan contoh kejadian yang kita rasa 'kebetulan', tapi ternyata bukan 'kebetulan'.

Mengutip kata Tano dalam Hanya Isyarat tadi, "Semesta ini bukan seperti satu garis lurus. Tapi dia satu lingkaran, dia expand, dia membesar, dan semua yang didalamnya itu berhubungan. Jadi nonsense, bullshit, kalo ada orang bilang 'Eww, ini kebetulan..'."
Begitu..

Dikerjain :/

Ini cerita beberapa hari yang lalu ketika lagi ngadap Ibu U, penguji ujian proposal TA, FYI dosen ini katanya paling killer di kampus gue

Gue : "Buk, saya mau nanya dulu masalah yang ini, belum saya perbaiki sih, mau konsul dulu, bla bla bla.."
Ibu U : "Hmm" *kemudian jelasin mana yang harus diperbaikin. "Gitu, jadi kamu pisahin semuanya.."
Gue : "Oh iya buk, makasi.." *kemudian berbalik dan jalan ngelewatin meja Bapak I

FYI Bapak I ini orangnya suka becanda dan ngasal banget.

Bapak I : "Eh main pergi-pergi aja.. Salim dulu sama Ibu U, cium tangan.. Ah kamu ni.."
Gue : "Eh.. Iya pak..", kemudian berbalik lagi ke meja Ibu U. "Buk.."
Ibu U : "Hmm, apalagi?"
Gue : "Makasi ya bu, maaf tadi lupa cium tangan.." *nyium tangan Ibu U. Ibu U senyum2 dikulum
Bapak I : "Kok cuma sama Ibu U? Sama yang ngasi saran nggak?"
Gue : "Oh iya Pak, maaf.." *salim, cium tangan Bapak I. "Makasi ya Pak.."  -__-
Bapak I : "Yaa.. Nah itu Bapak E ngga kamu salim? Dia udah liat tuh.."
Gue : "Bapak E nya lagi nelpon Pak, lagi sibuk.."

Tiba-tiba Bapak E menutup telepon.

Bapak E : "Siapa bilang saya sibuk? Ini saya nungguin lohh~"
Gue : *jalan ke meja Bapak E, salim cium tangan
Bapak I : "Sama Ibu L ngga? Tar kan kecemburuan sosial.."
Gue : *jalan ke meja Ibu L, salim cium tangan
Bapak I : "Sama Ibu H? Sama Bapak R? Sama Mbak D?"

Lalu guepun berakhir dengan salim dan cium tangan ke semua dosen yang ada di ruang prodi. 
Bad luck, dikerjain abis-abisan sama Bapak I     T____T

Sia-sia

Penghabisan kali itu kau datang
Membawaku kembang berkarang
Mawar merah dan melati putih
Darah dan Suci
Kau tebarkan depanku
Serta pandang yang memastikan: untukmu.

Lalu kita sama termangu
Saling bertanya: apakah ini?
Cinta? Kita berdua tak mengerti

Sehari kita bersama. Tak hampir-menghampiri

Ah! Hatiku yang tak mau memberi
Mampus kau dikoyak-koyak sepi.


Chairil Anwar - Februari 1943

Packing..

Ahh, ini kardus terakhirku
Aku rasa aku sudah siap


untuk pergi,
atau tetap tinggal

....... Just ask :)


Much  Love

Putri

Gajebo

Seharusnya dalam mengambil suatu keputusan, saya harus mempertimbangkan baik-baik untung ruginya. Semua pilihan mengandung resiko, dan mau tak mau saya harus bisa bersikap gentle menghadapi resiko itu.

Seharusnya begitu ya.

Ini pilihan saya. Saya yang akan mempertanggungjawabkan apa yang saya pilih.

Masalahnya, terkadang saya terlalu sok tahu. Saya terlalu yakin pada kesan yang saya ciptakan sendiri, padahal 'kesan' itu hanya sebuah harapan dari hati kecil saya
Masalahnya, saya selalu menutup mata karena takut kalo kenyataan yang saya lihat berbeda dengan apa yang saya sugestikan di pikiran saya.
Masalahnya, saya ini pengecut. Meskipun sudah mengambil suatu keputusan, saya tidak berani menghadapi resikonya.
Masalahnya, saya sudah memprediksikan kemungkinan buruk apa yang terjadi tapi saya tetap ngotot memanipulasi pikiran saya untuk bisa menerima semuanya.

Lagi-lagi berteori dan berandai-andai.

Ahh Putri, kamu ini bodoh dan payah sekali. T______T

Ini Budi

Satu minggu yang lalu gue whatsappan dengan temen SD gue, sebut saja Sari, yang sekarang kerja di Jakarta. Temen gue ini adalah seorang gadis yang cantik, dan kita akrab banget dulunya. Lalu ketika gue pindah ke Bengkulu, praktis kita jadi ga pernah ketemu karena kita udah ga sekampung lagi. Lama ga ketemu tentunya banyak cerita masing-masing yang udah gue dan dia lewatkan dan ujung-ujungnya kita cuma membahas masa lalu karena cerita kita di masa sekarang udah ga nyambung lagi. Pertama kita basa basi sekitar kuliah/kerja dimana sekarang, lagi ngapain, cowoknya siapa, lalu gue iseng bertanya tentang masa lalu yang gue sendiri berusaha ngelupain karena gue malu sama diri gue sendiri, sama temen gue ini, dan sama cowok gue (waktu itu).

Jadi ceritanya begini.

Waktu SD gue punya temen sekelas namanya kita anggap aja Budi. Budi ini lumayan cakep, dan waktu SD Sari sering diledekin sama dia (yang ujung-ujungnya kalo ga salah si Sari jadi beneran suka. Gue sendiri kalo ada yang nyoba-nyoba ledekin gue sama cowok, siap-siap aja resikonya bakal membiru dan kena makian "Apak ang baruak! (read : bapak lu monyet!)" dari gue. Suatu hari sepulang sekolah si Budi minjem buku catatan gue. Gue ga mau karena gue paling males sama orang yang males (padahal sekarang gue ini pemalas -__-). Jadi si Budi ini ngikut-ngikutin gue pulang.

Budi : Ayoklah Put, kan kita teman..
Gue : Gue bukan temen lo!
Budi : Kalo gitu, kan kita pacaran..
Gue : Apak ang baruak! *emosi banget karena paling males dibilang pacar-pacaran.

Kemudian waktu berjalan dan sekitar tahun 2003 dia sering main ke dekat rumah gue karena dia satu geng sama cowok gue waktu itu, gue mulai diledekin sama dia karena (katanya) dia sering nanya-nanyain gue. Gue dulunya adalah tipikal orang yang mudah GR kalo ditanya-tanyain karena gue emang jelek banget. Dan begitulah, akhirnya kita sama-sama tamat dan dia pindah ke Bandung tanpa gue tau gimana perasaan dia sebenarnya.

Lama ga kontak, lebaran 2007 dia pulang ke Bukittinggi. Saat itu gue masih kuliah semester 1. Kita ketemuan dan jalan (iya jalan berdua, padahal ini posisinya gue udah punya cowok) sebelum gue balik lagi ke Padang. Pas jalan dia ngeliatin hpnya yang wallpapernya adalah foto gue yang dia ambil dari hp temen gue. Gue GR dong ya, apalagi pas dia ngeliatin foto-foto gue yang dia pindahin dari hp temen gue itu. Kemudian dia ngegombal bla bla bla dan nganterin gue naik travel. Lalu sepanjang perjalanan gue curhat sama Sari via sms. Dan malemnya, tau ga si Sari bilang apa?

Sari bilang, "Malam ini dia nembak aku Put..!"

JEGERRR!!! (ceritanya ini suara petir)

Malu ga sih lo? Ketika gue udah kegeeran dan cerita kalo kemungkinan "gue bakal ditembak sama si Budi dan gue bakalan galau pilih Budi apa cowok gue", tau-tau si Budinya malah nembak Sari dengan alasan dia udah suka sama Sari dari SD. Gue antara malu, kesal, marah, sekaligus merasa bersalah. Merasa bersalah dengan cowok gue waktu itu, mungkin gue kena karma karena gue malah jalan sama cowok lain dan nyalahgunain kepercayaan dia.

"Trus kamu terima?", tanya gue ke Sari. Sari bilang dengan tegas kalo dia ga mau nerima cowok kayak gitu karena Budi itu brengsek seolah-olah ngadu kami berdua.

Tapi ga lama kemudian gue denger gosip kalo Sari jadian sama Budi. Sumpah waktu itu hati gue sakit banget, mana si Sari pura-pura ga ada apa-apa gitu kalo deket gue sehingga yang pure GR dan ga ada perasaan cinta ke Budi tetep aja sakit hati dan ngerasa terkhianati oleh mereka berdua. Hahaha. Sejak saat itu gue menghindari reunian SD kalo Budi ikut karena gue males ngeliat dia. Sok kegantengan banget.

Kembali ke whatsappan gue dan Sari barusan.

Penasaran, gue menanyakan soal kenapa dulunya dia jadian sama Budi, yang dari dulu ga pernah gue tanya karena gue malu. Dan mengalirlah cerita dari Sari tentang masa-masa dia jadian sama Budi, mulai dari menjawab rasa penasarannya waktu SD dulu lah, posesif dan noraknya si Budi inilah, dan sebagainya sehingga dia cuma pacaran beberapa bulan saja dengan Budi.

Dalam hati gue tersenyum. Ah itu semua udah berlalu, dan apapun yang terjadi waktu itu, ga bakal ngaruh sama kehidupan gue sekarang. Tapi jujur dalam hati gue masi males ketemu dengan Budi suatu saat nanti, mungkin karena gue masih ilfil sama dia. Entahlah. Hahaha.

Let Me Hear You

Ayo duduk,



... dan ceritakan tentang masa depan kita :)

#childhood, Part 3 : Kegiatan-Kegiatan


Halo, ini part 3 seri #childhood gue. Part 1 dan 2 bisa dilihat disini dan disini. Di part 3 ini gue mau nyeritain tentang kegiatan-kegiatan yang biasa gue lakukan waktu kecil dan sedikit ingatan gue tentang Cincaah. Tentunya kegiatan-kegiatan ini ga semuanya karena bakalan panjang banget. Gue ceritain yang masi gue inget aja kayak :

1. Main benteng, main galah, main congklak, main masak-masakan, kejar-kejaran, hide and seek, lompat tali, bola bekel, daaan permainan anak-anak pada umumnya.
Oke skip, ini ga perlu penjelasan

2. Aneka Bisnis
Dulu gue orangnya pede dan ga tau malu. Mulai dari jualan kerupuk yang gue titip di kantin sekolah, jualan es sirup, buka rental majalah (koleksi majalah gue waktu kecil selemari!), jualan baju barbie yang gue jahit sendiri, ikat rambut yang juga dibikin sendiri dari perca-perca, daan sebagainya

3. Ngadain Perlombaan
Gue suka jadi juri. Jadi gue hobi membuat perlombaan untuk keluarga maupun teman-teman di kampung. Lombanya juga macam-macam, mulai dari nyanyi, cerdas cermat, cari jejak, dan lain-lain. Hadiahnya? Tentu saja karena gue ga begitu pinter gue ngerogoh kocek sendiri -.-

4. Buka Les
Gue pernah cerita sekilas dong ya kalo dulu gue pengen banget jadi guru. Gue suka berada didepan kelas menerangkan sesuatu yang orang lain ga tau. Ini keren banget karena gue juga berkolaborasi dengan 2 teman gue, Ayu dan Nora, kita punya lagu, tempat, kurikulum, dan buku yang kita cetak a.k.a fotokopi sendiri serta memungut biaya pendaftaran dan biaya les. Akibat hasutan guru BK gue yang bilang kalo gue sebaiknya ga jadi guru, gue ogah-ogahan dan akhirnya les ini bertahan sampe gue SMP kelas 2 dengan total siswa terakhir sekitar 12 orang. Keren ya! Hahahaha. Kita ngadain les di paviliun yang ada di rumah gue, walaupun sekarang paviliun itu telah menjadi gudang, masi ada sisa-sisa peninggalan masa lalu dari kejayaan les yang gue bikin, kayak poster-poster, hasil karya anak-anak yang ditempel, dan beberapa modul karangan gue dan teman-teman. LOL

5. Permainan dari Malaysia
Jadi ceritanya sekolah gue kedatangan murid baru dari Malaysia, namanya Fitri. Yes, that Fitri, a.k.a Cincaah -__-. Desas desus kedatangannya dimulai dari beberapa hari sebelumnya. Sebelumnya si Fitri ini sekolah di SD tetangga. Teman gue dari SD tetangga yang satu kelas di Madrasah (sepulang SD anak-anak di kampung gue wajib ikut Madrasah Diniyyah, membahas Fiqih, Tauhid, Tarikh, Loghat, Akhlak, dsb dsb yang ga dipelajari di Sekolah Dasar) bilang kalo anaknya lucu dan logatnya lucu. Ceritanya begini (kalo ga salah), suatu hari anak-anak keluar kelas karena ikut pelajaran olahraga. Lalu Fitri ngomong gini, “Kemane la budak-budak ni, bla bla bla (lupa lanjutannya), cuma ada bag blablabla (lupa lagi). Anak-anak pada ngikik-ngikik Put karena masa dipanggil budak-budak, hahaha..”

Next next, akhirnya masuk juga si Fitri ini. Gue awalnya benci sama dia karena dia pinter, hahaha. Jadi gue ngasi nama boneka adek gue (adek gue benci banget sama boneka) dengan nama Fitri. Ampun cc >.<. Gue juga sering curhat sama Hesti tentang Fitri yang gini lah gitu lah..

Suatu hari Fitri memberitahu kami permainan yang spektakuler. Karet Malaysia. Ini adalah permainan lompat tali versi Malaysia. Kami yang mulai bosan dengan permainan lompat tali yang dari tahun ke tahun gitu-gitu aja mulai main Karet Malaysia. Gue dan Hesti yang awalnya ngeledek dibelakang, ee ikut-ikutan main Karet Malaysia di rumah gue dan ngajarin ke anak-anak SD tetangga, haha.

Tidak hanya Karet Malaysia, Fitri juga mengenalkan Bola Bekel Malaysia. Sistemnya beda dengan main bola bekel biasa. Kalo ga salah kita make 6 cangkang keong (kalo bahasa Minangnya main kuciang-kuciang). Sejak itu gue juga jadi hobi main Bekel Malaysia di rumah -___-

By the way setelah beberapa lama gue dan Fitri jadi deket. Dia suka ngegambar dan gambarnya baguuuuus banget. Suatu hari Fitri main ke rumah gue, gue nunjukin koleksi majalah gue dan sepertinya dia memiliki ketertarikan yang besar ngeliat tumpukan majalah itu (gue baru tau alasannya baru-baru ini, coba aja gue dulu sedikit lebih peka), lalu dia mengajak ke rumah bako (keluarga papanya) dan gue minta label-label Aqua botol disana karena dulu ada sayembara bikin cerita dengan nempel logo Aqua di setiap kata “Aqua”, kemudian Fitri memberikan gue anakan stroberi buat ditanam di rumah (pada saat itu gue baru tau kalo stroberi ternyata bukan tumbuh di pohon, baca poin nomor 7).

6. Terobsesi Jadi Artis dan Penyiar Radio
Gue orangnya narsis (dulunya). Banci tampil. Paling suka berada di depan dan jadi pusat perhatian. Tiap ada lomba gue selalu mau jadi sukarelawan. Gue aktif drumband, ngajar nari adik-adik kelas buat perpisahan, ikut jadi penari tiap ada acara kawinan, ikut Remaja Mesjid, panitia-panitia acara di kampung, MC acara-acara kayak Wirid, Didikan Subuh, bisa pidato, bisa sari tilawah, bisa puisi, bisa nyanyi, bisa nari, bisa ngaji irama, (eh apa ya istilah Indonesianya -__-), daan sebagainya. Hal itu gue lakukan karena mimpi gue buat jadi artis, terkenal, dan ketemu dengan artis pujaan gue, Maissy. Hihihi.

Selain itu gue juga pengen jadi penyiar radio. Jadi gue suka main ke rumah Dela karena dia punya Tape yang bisa ngerekam suara. Suara yang dihasilkan jelas, tapi ada suara-suara berisik kayak lagi di dalam kendaraan sehingga tiap kita “siaran” gue selalu menegaskan kalo kita lagi di pesawat terbang. Dalam acara radio ini kebanyakan gue ngambil porsi siaran dan Dela cuma jadi si artis yang diwawancara aja. Kami juga menciptakan lagu dan lirik yang spontan disana. Hahaha.

7. Ngeboongin Orang
Waktu kecil, mungkin karena muka gue yang sangat polos, gue hobi banget ‘mendongeng’ sesuatu yang sepertinya mustahil dan orang-orang pada percaya dengan bualan gue. Entah darimana gue mendapatkan imajinasi sekreatif itu. Beberapa omong kosong yang paling gue inget adalah :
- Gue udah keliling dunia 9 kali dan naik haji 3 kali
Ini gue paling inget karena semua temen sekelas gue di kelas 3 percaya kalo gue emang pernah keliling dunia 9 kali dan naik haji 3 kali, dan akibatnya semuanya jadi segan sama gue. Wakakaka

Gue udah ganti nama, nama gue sekarang bukan Puput lagi
Baca kisahnya di Part 2. Beberapa hari gue berhasil ga dipanggil Puput oleh teman sekelas karena si Yudi selalu menegur kalo ada yang manggil gue Puput (tetanggaku pahlawanku nih ceritanya). Sayang si Yudi keburu pindah ke Bengkulu (dan setelah berpuluh tahun kemudian gue ketemu dia di Bengkulu ini dan dia sekarang udah merid -__-)

- Gue kenal banyak artis
Gue terinspirasi dari Tiara, dia itu bako dari sepupu gue. Tiara ini adalah anak yang kaya raya dan semua keinginannya pasti diturutin sama keluarganya, diantaranya adalah pergi ke tempat artis-artis cilik manggung. Suatu hari gue ngeliat fotonya di rumah sepupu gue, dia berpose bersama artis-artis idola gue macam Trio Kwek-Kwek, Saskia Geofanny, Kiki, Christina, Angie, dan siapa lagi ya lupa. Jadi gue mendapat ilham untuk membual ke teman-teman gue.

- Kebun gue ternyata adalah jalan pintas ke rumah Maissy
Gue ngefans banget sama Maissy. Semua albumnya gue punya, baju-baju gue juga banyak yang ngikut-ngikut gaya Maissy. Suatu hari gue menggunting cover kaset Maissy dan menempelkannya ke foto lain, sehingga terkesan kalo itu adalah foto Maissy asli yang gue dapat. Lalu gue kepikiran mendongeng lagi. Disini gue menceritakan pengalaman gue bertemu Maissy ke teman-teman gue yang tidak kreatif. 
“Jadi waktu itu aku iseng ngikutin jalan yang deket tempat nyuci itu, trus tau-tau dikejauhan aku ngeliat ada rumah gede banget dan ada kolam renangnya, aku deketin dan aku ngeliat ada anak kecil lagi manjat pohon stroberi [!], ternyata itu Maissy! Trus aku sapa dia dan aku diajak berenang (padahal ga bisa berenang), kemudian kami makan stroberi yang dipetik Maissy dipohon tadi, karena udah sore akhirnya aku pamit pulang dan Maissy ngasih foto dia”, bual gue panjang lebar. Anak-anak itu pada melongo dan kemudian mereka pengen juga pergi ke rumah Maissy. Tapi gue ngeles dengan bilang kalo “Kata Maissy, plis rahasiain pertemuan kita ini. Kalo kamu ingkar janji, kita ga sahabatan lagi..”
Anak-anak itu kemudian menyebarkan cerita pada teman-temannya, dan tak lama kemudian anak-anak di kampung tahu cerita pertemuan gue dan Maissy ini. Suatu hari ketika gue lagi makan, datanglah serombongan anak yang pengen ke rumah Maissy ini. Gue kelabakan. Lalu gue panggil Yana, sepupu gue dari Padang. Gue kasi tau apa yang harus dia lakukan. Yana mengiyakan dan gue keluar menghadapi kerumunan massa (padahal cuma sekitar 8 anak kecil), gue bilang ke mereka kalo gue lupa jalan kesana, tapi sepupu gue ini tau. Kemudian Yana menuntun kami ke jalan masuk kebun, sesampainya disana Yana pura-pura bingung dan bilang kalo dia juga lupa jalannya. Massa pun kecewa, kemudian mereka membubarkan diri dengan tertib, kecuali si Dela karena gue emang mau main ke rumahnya.

Di rumah sambil nunggu gue ganti baju, Yana kenalan sama Dela dan bilang kalo “Sebenarnya aku ga tau menahu, aku cuma disuruh Puput. Itu cuma boong-boong aja..”, gue ga sengaja denger ini. Sialan kau Yana, hahaha. Setelah gue SMP, anak-anak yang menyadari kalo dia dulu ditipu, baik karena Dela yang ngasi tau maupun mikir pake logika sendiri, tiap ketemu gue pada nyindir gini, “Put.. Kita ke rumah Maissy yuk..”. Hahaha.

Well, thats all. Thank you for not smoking. Bye~~

Birth, Birth, Birthday!!!


Just got belated birthday present!

Tadi siang sebuah paket dari salah satu sahabat gue nyampe ke rumah, katanya sih paket ini udah dikirim pas gue ultah, tapi ternyata balik lagi ke alamat dia karena salah alamat. Gue juga ga ngerti kenapa si oknum bisa sebego itu sampe salah segala *piss yaa pis-sang goyeng :p

Got a flowery tanktop with cute cardigan :’)

Gue emang ga ada seksi-seksinya. Wakakaka. Overweight dan tidak proporsional coyyyy :D

Aniway, ulang tahun kemarin masi sama seperti 2 tahun sebelumnya, paittt. Haha.. Tapi at least gue seneng banget karena masi banyak yang inget ulang tahun gue (walaupun kebanyakan diingetin facebook ya :p). Terharu banget ketika mendengar suara cincaah mengucapkan wish dan menyanyikan lagu ulang tahun, serta beberapa teman yang juga melakukan hal serupa dan cul serta beberapa yang masi nyempet-nyempetin ngirim sms di jaman internet kayak gini. Ahh, cinta banget sama kalian *hugs

Cerita dikit yaa..
Pagi tanggal 9 itu gue nerima satu paket dari Atri, Rio, dan Jaki. Dulunya kita suka double date, tapi walaupun gue dan Jaki udah punya jalan masing-masing, kita masih bersahabat berempat walaupun udah terpencar2 :/
Woaaa.. Kartu ucapan gede dari full cokelat! Sampe sekarang belum gue makan-makan, sayang banget abisnyaa :’(

Dan satu kotak cokelat sapi yang lucuuu dan enak >.<. Ahh, kalian inget aja gue suka sapii.. Nah kalo coklat yang ini udah habis, hehehe. Thank you guys.. Dini selalu sayang kaliaaan sahabat-sahabatku yang ancuurr :’)

Trus malemnya gue dapet this cute stuff dari sepupu gue, Rani dan Dedek
Ahh so cute. Thank you sepupu-sepupuku! Senangnyaa..

Lalu dua hari kemudian gue dapet paket lagi dari temen gue di Padang
Chocolate, chocolate everywere~
Danke! :')

Ga ada lagi hadiah dari ‘geng’ gue disini, but its okay. Inget aja mereka dah sukur banget, hahahaa..

Thank you all, you guys made my birthday \m/


#childhood : Part 2 (What I Hate)


Yess, ini adalah seri #Childhood part 2. Mood gue lagi bagus-bagusnya buat ngepost tentang masa kecil gue, jadi yasudahlah lebih baik disimak saja..Part 1 bercerita tentang hal-hal yang gue takutin waktu kecil (beberapa ada yang sampe sekarang), nah part 2 ini menceritakan tentang nama.

Nama gue Rahmadini Putri. Waktu kecil gue pengen banget punya nama panjang yang sangaat panjang, kayak temen gue si Dela Dian Permana Sari. Gue iri sama Dela karena namanya panjang. Lalu gue mencoba membuat nama gue sepanjang mungkin dengan menambahkan nama baru; Rahma Dini Putri Ayu Lestari Yuliana. Ketika menuliskan nama itu gue merasa keren. Serius.

Teman-teman dikampung memanggil gue Puput. Gue sendiri benci banget dipanggil Puput karena :
Pelajaran BAM
Pelajaran BAM (Budaya Alam Minangkabau) adalah muatan lokal wajib di SD sampe SMP di Sumatera Barat. Pelajaran BAM membahas tentang budaya, sejarah, daerah, kesenian, dan sebagainya dari Minangkabau. Jadi ada satu pelajaran mengenai alat musik tradisional Minangkabau yang disebut dengan Puput, atau bahasa Minangnya : Pupuik. Dan gue benci banget karena teman-teman gue jadi ngetawain gue ketika kita membahas pupuik ini. Gue inget suatu ketika guru gue menjelaskan jenis-jenis pupuik, pupuik serunai lah, pupuik batang padi lah, lalu salah satu temen gue ngomong “Kalo ini pupuik apa buk?”, sambil nunjuk gue. Sumpah pengen gue jitak kepalanya.

Panggilan pupuik kemudian melekat ke gue. Dan itu cukup membuat gue naik darah. Well sebenarnya semua anak punya panggilan sih, bukan cuma gue doang. Ada yang dipanggil Mak Bar (namanya Akbar), dipanggil Jawi (a.k.a sapi, namanya Sukri tapi dari kecil dipanggil ‘Wi’), ada yang dipanggil Galeme (sejenis lemak, padahal namanya Beni), ada yang dipanggil Surun (nama bapaknya -_-), ada yang dipanggil Pampam (karena gendut, Pampam tuh tokoh sinetron Tuyul dan Mbak Yul yang gendut), ada yang dipanggil Surim (namanya Arif), dipanggil Ayuak (namanya Ayu), dipanggil Putiak (namanya Hesti), dan lain-lain. Apalagi yang namanya Putri atau Puput semuanya emang dipanggil Pupuik.

Oh iya bukan cuma Pupuik aja, sebelum belajar BAM pun orang-orang yang bernama Putri atau Puput dipanggil “Cipuik”. Hal ini tidak terlepas dari kebiasaan buruk orang Minang yang hobi memberikan panggilan iseng (disebut juga dengan ‘gala’ kepada temennya). Cipuik berasal dari kata Siput, di Minangkabau nama-nama orang berubah sesuai dengan rumus berikut :
Akhiran –af menjadi –auh, misal namanya Saf jadi dipanggil Sauh
Akhiran –as, -is, -us, -es, -os menjadi –aih, -ih, -uih, -eh, -oh, misal Mas jadi Maih, Lis jadi Lih, Yus jadi Yuih, Des jadi Deh, Yos jadi Yoih
Akhiran –nat/nad, -nit, -net menjadi –naik, -nik, -nek, misal Nadya jadi Munaik, Nita jadi Nik, Neti jadi Monek
Akhiran –fat, -fit, -put menjadi –paik, -pik, -puik, misal Fat jadi Paik, Hafit jadi Hapik, dan Puput jadi Puik.

Itu baru pemberian ‘gala’ menurut nama, belum lagi pemberian gala yang diberi tambahan sendiri (misal panggilannya ‘Wi’, dipanggil Jawi, panggilan ‘Ben’ dipanggil Karaben, panggilan ‘Ira’ dipanggil Karak, ‘Ita’ dipanggil Katak -__-),dan juga pemberian gala berdasarkan nama bapak.

Gue paling takut kalo orang tau nama lengkap bokap gue, gue ga mau anak-anak manggil gue dengan nama bokap (seperti kasus temen gue Is yang dipanggil Surun oleh anak-anak, by the way nama bokapnya Nasrul, dipanggil jadi Surun -_-), ledek-ledekan nama bokap sangat sering terjadi waktu SD. Pernah suatu hari temen gue manggil gue dengan nama bokap, gue langsung naik darah dan nyubit dia sampe berdarah. Mampus. Besokannya maknya datang nyari gue dan gue dengan gagah berani ngelawan nyokapnya dan ngata-ngatain anaknya yang manggil nama bokap gue. Hahaa

Back to topic, sebenarnya ada alasan khusus kenapa gue benci banget dipanggil dengan nama ‘gala’. Alasan itu ga lain adalah : orang tua gue udah susah payah ngasi nama bagus-bagus, tapi malah dipanggil dengan nama yang jelek. Gue kasian sama orang tua gue, mereka aja ga pernah manggil gue dengan panggilan gitu. See, gue baik kan yah?

Atas dasar itu, ketika kelas 3 atau 4, not sure, gue mutusin mengganti nama gue sendiri. Sayangnya gue lupa sekarang, nama gue itu diganti dengan apa ya dulu -.-a. Oke anggap aja diganti dengan Tari karena gue suka banget dengan nama Lestari. Hal pertama yang gue lakukan adalah memberitahu Yudi, tetangga sekaligus teman sekelas gue. Yudi yang polos bin inosen pun memanggil gue dengan sebutan Tari dan disekolah dia juga berbaik hati menyebarkan kalo nama gue udah ditukar. Lalu salah satu temen gue mengkonfirmasi hal ini;
Temen gue : Put, eh Tari, jadi kamu ganti nama ya sekarang?
Gue : Uhmm.. Iya..
Yudi : (nyamber) Iya, aku loh yang pertama kali tau! *bangga
Temen gue : Kan kamu tetangganya, yaiyalah tau duluan..

Penting abis.

Sayangnya panggilan Tari hanya tahan beberapa hari sebelum kemudian gue dipanggil Puput atau Pupuik lagi. *sigh

Ketika gue masuk SMP, gue ga mau dipanggil dengan panggilan Puput, jadi gue mutusin ganti panggilan dengan Putri, beberapa teman beda kelas malah manggil gue Dini. Sayangnya, gue juga 1 SMP dengan beberapa anak kampung gue, dan akhirnya gue tetep dipanggil Puput atau Pupuik oleh orang-orang. Mission failed.

Dan untungnya semakin besar, semakin jarang yang manggil gue gitu. Paling orang-orang tertentu aja, itupun kalo orangnya lebih tua dari gue, gue jelasin baik-baik kalo gue ga suka dipanggil gitu karena ortu gue udah ngasi nama bagus-bagus, dan kalo yang seumuran gue, gue bakalan balik manggil dia dengan ‘gala’nya juga :)

Defense Mechanism


“Mungkin itu ya,” kata Ina. “Ketika lo ngerasa disia-siain sedemikian rupa, lo jadi ngerasa semacam punya defense mechanism. Lo akhirnya nyadar.”

“Yah,” kata gue. “Lo tau sendiri, kalo lo udah pecah berkeping-keping, gimana caranya lo bisa ngerasain apa-apa lagi?”

“Bener banget. Kayak gitu rasanya.”


(Marmut Merah Jambu by Raditya Dika, halaman 87)

#childhood : Part 1 (Ketakutan)


Gue memiliki ketakutan yang berlebihan terhadap beberapa hal, dari kecil sampe sekarang. Belum bisa dibilang paranoid sih, tapi cukup membuat orang-orang heran kenapa gue sebegitu parahnya takut sama hal/orang tersebut. Berikut hal dan profesi yang gue takutin dari kecil sampe sekarang :

1. Dokter dan Bidan
Gue takut banget sama dokter. Dalam bayangan gue seorang dokter kemana-mana membawa suntik yang sangat besar, kalo kata bokap sih namanya suntik gajah. Gue paling anti deh ketemu dokter, sayangnya waktu kecil dulu gue cukup sering sakit, entah itu demam, pilek, batuk, atau kombinasi ketiganya T.T. Hmm rasa-rasanya gue inget alasan utama kenapa gue takut dan benci banget sama dokter, jadi waktu itu (gue lupa umur berapa), gue yang selalu riang cerah dan ceria ini sakit dan dibawa ke dokter. Setelah diperiksa dengan stetoskop, amandel gue diperiksa dengan semacam stik (setelah gue kuliah medis dulu gue tau namanya depressor lidah, yang fungsinya buat ‘menurunkan’ lidah sehingga dokter bisa memeriksa tonsil dengan jelas), alat itu membuat gue mual dan berasa pengen muntah. Gue trauma. Berulangkali ortu nipu gue dengan alibi pengen ngajak jalan-jalan ketika gue lagi sakit, untungnya gue terlalu pintar untuk mengiyakan ajakan mereka. Masa sih lagi sakit diajak jalan-jalan, iya kan?:p. Ortu mulai nyerah. Jadi ketika gue sakit, nyokap konsultasi sama dokter dan menjelaskan bla bla bla yang gue derita, kemudian si dokter ngasi obat berdasarkan cerita nyokap.
gambar diambil disini

Pokoknya sejak peristiwa mual dan hampir muntah itu gue jadi takut banget sama dokter, semua dokter, termasuk adek-adek bokap gue yang dokter. Gue ogah main ke rumah bako (keluarga besar bokap) pas lebaran karena gue takut diperiksa, gitu juga sebaliknya, kalo mereka lagi silaturrahmi ke rumah keluarga gue, gue bakal sembunyi atau kabur lewat jendela.

Anehnya, gue ga takut disuntik. Pas SD kan jaman tuh suntik-suntikan yang di tangan lah, paha lah, gue selalu jadi yang pertama disuntik karena ‘yang juara satu disuntik duluan untuk percontohan -___- ‘. Gue lebih takut sama stetoskop, entah kenapa dibayangan gue stetoskop itu bisa membuat orang jadi mati.
Oh iya, waktu kecil gue punya temen akrab namanya Dela, dia anak bidan di kampung gue. Hampir tiap hari gue kerumahnya, otomatis gue deket dengan nyokapnya dong ya. Makan disana, nginep disana, gitu-gitu deh.

Suatu hari gue demam tinggi. Nyokap Dela yang kebetulan mau nyuci (tempat nyuci umum ngelewatin rumah gue) dipanggil sama nyokap dan disuruh nengokin gue. Gue yang mendengar mereka bercakap-cakap langsung mengunci semua pintu dan jendela, lalu teriak-teriak ngusir nyokapnya Dela saking takutnya gue diperiksa dengan stetoskop. Padahal dia ga bawa peralatan apa-apa selain cucian loh -____-

Gue juga punya pengalaman buruk dengan dokter gigi. Waktu kecil gue punya gingsul di kiri atas. Gue malu karena dikatain ‘gigi tonggeng’ (a.k.a gingsul) oleh teman-teman sekelas. Gue pulang sekolah dengan tersedu-sedu (lebay) dan bilang ke nyokap kalo gue pengen si gigi tonggeng ini dicabut. Nyokap mengiyakan dan membawa gue ke dokter gigi yang paling bagus di Bukittinggi. Gue memberanikan diri dan ngelawan rasa takut gue pada dokter dengan sugesti ‘setidaknya dokter gigi kan ga punya stetoskop’. Ahh andai gue kecil tau kalo punya gingsul saat ini adalah hal yang membanggakan dan membuat senyum seseorang tambah cantik, ga bakalan deh gue cabut gingsulnya.. Huh, nyesel!

Oke, sampailah ditempat praktiknya si dokter. Gue dibius pake semacam es yang disemprot ke mulut itu loh, gue ga mau disuntik. Jaman gue kecil belum ada es yang pake rasa-rasa kayak stroberi, melon, dsb itu, eh mungkin ada tapi gue ga tau :p. Ketika es itu disemprot, gue ngerasa nelen alkohol! Dokternya ngasih intruksi kalo mau nelen, telan aja. Tapi gue takut mati kalo nelen esnya. Akhirnya gue mati-matian ngebiarin ludah gue menggenang di mulut sampe mata gue berair (lo bayangin aja ga nelan gitu gimana tersiksanya). Ketika akhirnya si gingsul berhasil dicabut, gue ga ngerasa apa-apa, gue pulang dengan riang karena besoknya temen-temen ga bakal bisa ngatain gue ‘gigi tonggeng’ lagi, tapiiiiii beberapa saat kemudian efek biusnya abis dan gigi gue sakiiiiitttttt minta ampun. Akhirnya gue bersumpah kalo gue ga bakalan mau menginjakkan kaki, ataupun diperiksa oleh dokter lagi.

Sayangnya cerita belum berakhir. Beberapa tahun lalu, gue diterima kuliah di sebuah PTN (yang ironisnya gue masuk FK padahal gue setengah mampus takut sama dokter, bidan, perawat, dan apapun yang berkaitan dengan medis), dan semua mahasiswa baru diwajibkan ikut tes kesehatan. Gue galau dong. Maju mundur daftar ulang karena takut sehingga pacar gue (waktu itu) ngebujuk-bujuk gue supaya mau tes kesehatan dengan bilang :
Dia : Masa gitu aja kamu takut?
Gue : Aku takut sama stetoskop..
Dia : Nanti kan kamu bakalan megang stetoskop terus -_-
Gue : Aku takut ah
Dia : Rasanya kan dingin doang -_-
Gue : Pokoknya aku takut!
Dia : Gimana kamu bisa deket sama papa mama nih kalo gini? (fyi, ortu dia dokter)

Akhirnya setelah perdebatan panjang gue mau juga daftar ulang. Ambil berkas, bla bla bla., dan kemudian tes kesehatan! Gue disemangatin trus buat masuk ke kamar periksa, gue minta ditemenin tapi ga boleh sama dokternya (yaiyalah -__-), dan ketika stetoskop itu menyentuh gue, gue berasa mual dan pengen nangis sampe-sampe dokternya bilang “Kamu jangan takut, santai aja..”. Parah. 

Dan ternyata gue gak mati [!!!], gue masi sehat sentosa bahkan setelah beberapa praktikum yang melibatkan stetoskop toh gue ga kenapa-kenapa. Haha. Namun ketakutan gue akan dokter kayaknya masi ada sampe sekarang, bahkan walau gue udah ngambil kuliah di bidang lain :p

2. Tukang Urut
Namanya juga anak kecil, pasti kerjaannya lari-larian, manjat, atau lari-larian sambil manjat (loh). Dulu gue seriiing banget jatuh, entah itu main sepeda lewat turunan lepas tangan dua-duanya (gue emang bakat akrobat), manjat pohon ga kesampean ngeraih dahannya, lari-larian dan kepeleset, dan sebagainya. Malah ketika luka yang satu belum kering, eee dapet lagi luka baru, sehingga nyokap langganan ngebawa gue ke tukang urut.

Gue ngeri banget sama tukang urut. Kombinasi wanita tua dengan bau ruangan yang aneh (bawang dan minyak entah apa), dan pijatan yang sangaat sakit membuat gue berpikir kalo si tukang urut ini adalah penyihir. Pernah suatu hari jalan gue ga bener karena jatuh, gue berusaha menyembunyikan dari ortu. Tapi tetep ketahuan karena gue jalan lebih pelan dan agak tertatih dari biasanya. Jadi ortu mengajak gue “jalan-jalan”, gue mengiyakan karena gue pikir ortu ga tau kalo gue abis jatuh. Di jalan, bokap keceplosan nanya ke nyokap abis mijit gue mau kemana lagi. Gue kaget dan nanya emang ini mau kemana. Nyokap terpaksa bilang mau ke tukang urut, dan gue mengancam keluar dari mobil kalo emang ke tukang urut. Bokap mulai naik darah dan bilang kalo emang mau keluar silakan. Tanpa pikir panjang gue ngebuka pintu mobil yang lagi jalan sehingga bokap ngerem mendadak dan sekeluarga takut dengan kenekatan gue. Sukses lah ga jadi diurut, yeayy!!!

Ada lagi satu tukang urut yang ngeri, ga tau apa dia masih hidup apa udah meninggal. Namanya Buyuang Karambia (buyung kelapa), karena rumahnya deket kebun kelapa. Waktu itu gue jatuh lumayan parah sampe ga bisa jalan. Sepanjang jalan ke Payakumbuh (sekitar 30 kilo dari kampung gue, Bukittinggi), gue meronta-ronta pengen pulang, sayang gue ga bisa gerak T___T. Sesampainya disana gue diurut oleh si Buyuang dan percakapan berikut ini terjadi,
“Baranti!!!! Kalo ang masi mauruik, den suruah pap den nembak ang! Apap den urang bagak!” (“Berhenti! Kalo kamu masi ngurut, saya suruh papa saya nembak kamu. Papa saya preman!”)
“Bialah!” (“Biarin!”  ini anak kecil malah dilawan sama dia)
“Apap den punyo badia, den tembak ang!!!” (“Papa saya punya senapan, saya tembak kamu!”
“Aden punyo lo badia!” (“Saya juga punya senapan!”)
-__________-

Percakapan itu masi sering diulang-ulang oleh nyokap. Hahaha. Oh iya, gue masi takut sama tukang urut loh sampe sekarang *malu

3. Tukang Jahit
gambar diambil disini

Gue paling takut diukur-ukur pake meteran tukang jahit. Dalam bayangan gue, meteran itu bisa melilit gue dan gue bakalan mati tercekik. Entah dapet inspirasi dari mana. Tiap kali mau bikin baju, nyokap kewalahan nyuruh gue ke tukang jahit buat ngukur pola karena gue selalu kabur. Atau gue bilang ngukurnya pake baju yang dulu-dulu aja, hahaha. Kalo sekarang sih kayaknya gue ga gitu takut lagi ya, cuma kadang rada risih aja kalo tukang jahitnya ngukur lingkar dada. Hahahahaha canda.


4. Ayam dan Angsa

gambar diambil disini

Ini ada sejarahnya. Waktu itu gue mau main ke rumah sepupu. Gue lewat jalan pintas. Ternyata ada ayam yang baru beranak, eh anaknya baru menetas ding. Gue deketin tuh ayam, eeee ternyata induknya ganas banget dan langsung nyerang gue T___T. Alhasil tangan gue dipatuk dan gue dapat kenang-kenangan dari si induk ayam celaka. Sejak itu gue takut banget sama ayam, apalagi ayam yang baru punya anak. Hiii...

Gue juga takut banget sama angsa. Gara-garanya waktu SMP gue pernah dikejar angsa stres, dia berhasil menggigit rok SMP gue. Salah apaa coba gue sama angsa :'(

5. Pesantren
Ini ketika gue kelas 5-6 SD. Gue pengen banget sekolah di SMP Xaverius karena menurut gue itu keren banget. Tapi ortu gue sangat-sangat ga setuju, jadi gue sering nyolot-nyolot ke ortu. Suatu hari keluarga gue mau berwisata ke Danau Singkarak, kami ngelewatin satu pesantren dan tiba-tiba bokap bilang, “Nanti tamat SD kamu sekolah disini..”, sontak gue langsung histeris dan nangis kejer.Buat gue pesantren adalah tempat yang angker, hidup bagaikan penjara, kamar diteralis biar ga bisa kabur, kemana-mana ngantri, banyak aturan dan sanksi, bangun jam 4, ga boleh pulang kampung, ga boleh ketemu ortu, setidaknya itulah gambaran yang gue dapet dari temen-temen gue (yang juga entah dapet deskripsi dari mana). Yahh pokoknya selama masa-masa akhir gue sekolah di SD, ortu selalu ampuh memberi ancaman “Nanti sekolah di pesantren” kalo gue mulai bandel dan banyak ulah.

Err apalagi ya. Lupa. Kayaknya segini dulu deh, ntar kalo kepikir diupdate lagi. Ciao!

Back to Top