Let Me Hear You

Ayo duduk,



... dan ceritakan tentang masa depan kita :)

#childhood, Part 3 : Kegiatan-Kegiatan


Halo, ini part 3 seri #childhood gue. Part 1 dan 2 bisa dilihat disini dan disini. Di part 3 ini gue mau nyeritain tentang kegiatan-kegiatan yang biasa gue lakukan waktu kecil dan sedikit ingatan gue tentang Cincaah. Tentunya kegiatan-kegiatan ini ga semuanya karena bakalan panjang banget. Gue ceritain yang masi gue inget aja kayak :

1. Main benteng, main galah, main congklak, main masak-masakan, kejar-kejaran, hide and seek, lompat tali, bola bekel, daaan permainan anak-anak pada umumnya.
Oke skip, ini ga perlu penjelasan

2. Aneka Bisnis
Dulu gue orangnya pede dan ga tau malu. Mulai dari jualan kerupuk yang gue titip di kantin sekolah, jualan es sirup, buka rental majalah (koleksi majalah gue waktu kecil selemari!), jualan baju barbie yang gue jahit sendiri, ikat rambut yang juga dibikin sendiri dari perca-perca, daan sebagainya

3. Ngadain Perlombaan
Gue suka jadi juri. Jadi gue hobi membuat perlombaan untuk keluarga maupun teman-teman di kampung. Lombanya juga macam-macam, mulai dari nyanyi, cerdas cermat, cari jejak, dan lain-lain. Hadiahnya? Tentu saja karena gue ga begitu pinter gue ngerogoh kocek sendiri -.-

4. Buka Les
Gue pernah cerita sekilas dong ya kalo dulu gue pengen banget jadi guru. Gue suka berada didepan kelas menerangkan sesuatu yang orang lain ga tau. Ini keren banget karena gue juga berkolaborasi dengan 2 teman gue, Ayu dan Nora, kita punya lagu, tempat, kurikulum, dan buku yang kita cetak a.k.a fotokopi sendiri serta memungut biaya pendaftaran dan biaya les. Akibat hasutan guru BK gue yang bilang kalo gue sebaiknya ga jadi guru, gue ogah-ogahan dan akhirnya les ini bertahan sampe gue SMP kelas 2 dengan total siswa terakhir sekitar 12 orang. Keren ya! Hahahaha. Kita ngadain les di paviliun yang ada di rumah gue, walaupun sekarang paviliun itu telah menjadi gudang, masi ada sisa-sisa peninggalan masa lalu dari kejayaan les yang gue bikin, kayak poster-poster, hasil karya anak-anak yang ditempel, dan beberapa modul karangan gue dan teman-teman. LOL

5. Permainan dari Malaysia
Jadi ceritanya sekolah gue kedatangan murid baru dari Malaysia, namanya Fitri. Yes, that Fitri, a.k.a Cincaah -__-. Desas desus kedatangannya dimulai dari beberapa hari sebelumnya. Sebelumnya si Fitri ini sekolah di SD tetangga. Teman gue dari SD tetangga yang satu kelas di Madrasah (sepulang SD anak-anak di kampung gue wajib ikut Madrasah Diniyyah, membahas Fiqih, Tauhid, Tarikh, Loghat, Akhlak, dsb dsb yang ga dipelajari di Sekolah Dasar) bilang kalo anaknya lucu dan logatnya lucu. Ceritanya begini (kalo ga salah), suatu hari anak-anak keluar kelas karena ikut pelajaran olahraga. Lalu Fitri ngomong gini, “Kemane la budak-budak ni, bla bla bla (lupa lanjutannya), cuma ada bag blablabla (lupa lagi). Anak-anak pada ngikik-ngikik Put karena masa dipanggil budak-budak, hahaha..”

Next next, akhirnya masuk juga si Fitri ini. Gue awalnya benci sama dia karena dia pinter, hahaha. Jadi gue ngasi nama boneka adek gue (adek gue benci banget sama boneka) dengan nama Fitri. Ampun cc >.<. Gue juga sering curhat sama Hesti tentang Fitri yang gini lah gitu lah..

Suatu hari Fitri memberitahu kami permainan yang spektakuler. Karet Malaysia. Ini adalah permainan lompat tali versi Malaysia. Kami yang mulai bosan dengan permainan lompat tali yang dari tahun ke tahun gitu-gitu aja mulai main Karet Malaysia. Gue dan Hesti yang awalnya ngeledek dibelakang, ee ikut-ikutan main Karet Malaysia di rumah gue dan ngajarin ke anak-anak SD tetangga, haha.

Tidak hanya Karet Malaysia, Fitri juga mengenalkan Bola Bekel Malaysia. Sistemnya beda dengan main bola bekel biasa. Kalo ga salah kita make 6 cangkang keong (kalo bahasa Minangnya main kuciang-kuciang). Sejak itu gue juga jadi hobi main Bekel Malaysia di rumah -___-

By the way setelah beberapa lama gue dan Fitri jadi deket. Dia suka ngegambar dan gambarnya baguuuuus banget. Suatu hari Fitri main ke rumah gue, gue nunjukin koleksi majalah gue dan sepertinya dia memiliki ketertarikan yang besar ngeliat tumpukan majalah itu (gue baru tau alasannya baru-baru ini, coba aja gue dulu sedikit lebih peka), lalu dia mengajak ke rumah bako (keluarga papanya) dan gue minta label-label Aqua botol disana karena dulu ada sayembara bikin cerita dengan nempel logo Aqua di setiap kata “Aqua”, kemudian Fitri memberikan gue anakan stroberi buat ditanam di rumah (pada saat itu gue baru tau kalo stroberi ternyata bukan tumbuh di pohon, baca poin nomor 7).

6. Terobsesi Jadi Artis dan Penyiar Radio
Gue orangnya narsis (dulunya). Banci tampil. Paling suka berada di depan dan jadi pusat perhatian. Tiap ada lomba gue selalu mau jadi sukarelawan. Gue aktif drumband, ngajar nari adik-adik kelas buat perpisahan, ikut jadi penari tiap ada acara kawinan, ikut Remaja Mesjid, panitia-panitia acara di kampung, MC acara-acara kayak Wirid, Didikan Subuh, bisa pidato, bisa sari tilawah, bisa puisi, bisa nyanyi, bisa nari, bisa ngaji irama, (eh apa ya istilah Indonesianya -__-), daan sebagainya. Hal itu gue lakukan karena mimpi gue buat jadi artis, terkenal, dan ketemu dengan artis pujaan gue, Maissy. Hihihi.

Selain itu gue juga pengen jadi penyiar radio. Jadi gue suka main ke rumah Dela karena dia punya Tape yang bisa ngerekam suara. Suara yang dihasilkan jelas, tapi ada suara-suara berisik kayak lagi di dalam kendaraan sehingga tiap kita “siaran” gue selalu menegaskan kalo kita lagi di pesawat terbang. Dalam acara radio ini kebanyakan gue ngambil porsi siaran dan Dela cuma jadi si artis yang diwawancara aja. Kami juga menciptakan lagu dan lirik yang spontan disana. Hahaha.

7. Ngeboongin Orang
Waktu kecil, mungkin karena muka gue yang sangat polos, gue hobi banget ‘mendongeng’ sesuatu yang sepertinya mustahil dan orang-orang pada percaya dengan bualan gue. Entah darimana gue mendapatkan imajinasi sekreatif itu. Beberapa omong kosong yang paling gue inget adalah :
- Gue udah keliling dunia 9 kali dan naik haji 3 kali
Ini gue paling inget karena semua temen sekelas gue di kelas 3 percaya kalo gue emang pernah keliling dunia 9 kali dan naik haji 3 kali, dan akibatnya semuanya jadi segan sama gue. Wakakaka

Gue udah ganti nama, nama gue sekarang bukan Puput lagi
Baca kisahnya di Part 2. Beberapa hari gue berhasil ga dipanggil Puput oleh teman sekelas karena si Yudi selalu menegur kalo ada yang manggil gue Puput (tetanggaku pahlawanku nih ceritanya). Sayang si Yudi keburu pindah ke Bengkulu (dan setelah berpuluh tahun kemudian gue ketemu dia di Bengkulu ini dan dia sekarang udah merid -__-)

- Gue kenal banyak artis
Gue terinspirasi dari Tiara, dia itu bako dari sepupu gue. Tiara ini adalah anak yang kaya raya dan semua keinginannya pasti diturutin sama keluarganya, diantaranya adalah pergi ke tempat artis-artis cilik manggung. Suatu hari gue ngeliat fotonya di rumah sepupu gue, dia berpose bersama artis-artis idola gue macam Trio Kwek-Kwek, Saskia Geofanny, Kiki, Christina, Angie, dan siapa lagi ya lupa. Jadi gue mendapat ilham untuk membual ke teman-teman gue.

- Kebun gue ternyata adalah jalan pintas ke rumah Maissy
Gue ngefans banget sama Maissy. Semua albumnya gue punya, baju-baju gue juga banyak yang ngikut-ngikut gaya Maissy. Suatu hari gue menggunting cover kaset Maissy dan menempelkannya ke foto lain, sehingga terkesan kalo itu adalah foto Maissy asli yang gue dapat. Lalu gue kepikiran mendongeng lagi. Disini gue menceritakan pengalaman gue bertemu Maissy ke teman-teman gue yang tidak kreatif. 
“Jadi waktu itu aku iseng ngikutin jalan yang deket tempat nyuci itu, trus tau-tau dikejauhan aku ngeliat ada rumah gede banget dan ada kolam renangnya, aku deketin dan aku ngeliat ada anak kecil lagi manjat pohon stroberi [!], ternyata itu Maissy! Trus aku sapa dia dan aku diajak berenang (padahal ga bisa berenang), kemudian kami makan stroberi yang dipetik Maissy dipohon tadi, karena udah sore akhirnya aku pamit pulang dan Maissy ngasih foto dia”, bual gue panjang lebar. Anak-anak itu pada melongo dan kemudian mereka pengen juga pergi ke rumah Maissy. Tapi gue ngeles dengan bilang kalo “Kata Maissy, plis rahasiain pertemuan kita ini. Kalo kamu ingkar janji, kita ga sahabatan lagi..”
Anak-anak itu kemudian menyebarkan cerita pada teman-temannya, dan tak lama kemudian anak-anak di kampung tahu cerita pertemuan gue dan Maissy ini. Suatu hari ketika gue lagi makan, datanglah serombongan anak yang pengen ke rumah Maissy ini. Gue kelabakan. Lalu gue panggil Yana, sepupu gue dari Padang. Gue kasi tau apa yang harus dia lakukan. Yana mengiyakan dan gue keluar menghadapi kerumunan massa (padahal cuma sekitar 8 anak kecil), gue bilang ke mereka kalo gue lupa jalan kesana, tapi sepupu gue ini tau. Kemudian Yana menuntun kami ke jalan masuk kebun, sesampainya disana Yana pura-pura bingung dan bilang kalo dia juga lupa jalannya. Massa pun kecewa, kemudian mereka membubarkan diri dengan tertib, kecuali si Dela karena gue emang mau main ke rumahnya.

Di rumah sambil nunggu gue ganti baju, Yana kenalan sama Dela dan bilang kalo “Sebenarnya aku ga tau menahu, aku cuma disuruh Puput. Itu cuma boong-boong aja..”, gue ga sengaja denger ini. Sialan kau Yana, hahaha. Setelah gue SMP, anak-anak yang menyadari kalo dia dulu ditipu, baik karena Dela yang ngasi tau maupun mikir pake logika sendiri, tiap ketemu gue pada nyindir gini, “Put.. Kita ke rumah Maissy yuk..”. Hahaha.

Well, thats all. Thank you for not smoking. Bye~~

Birth, Birth, Birthday!!!


Just got belated birthday present!

Tadi siang sebuah paket dari salah satu sahabat gue nyampe ke rumah, katanya sih paket ini udah dikirim pas gue ultah, tapi ternyata balik lagi ke alamat dia karena salah alamat. Gue juga ga ngerti kenapa si oknum bisa sebego itu sampe salah segala *piss yaa pis-sang goyeng :p

Got a flowery tanktop with cute cardigan :’)

Gue emang ga ada seksi-seksinya. Wakakaka. Overweight dan tidak proporsional coyyyy :D

Aniway, ulang tahun kemarin masi sama seperti 2 tahun sebelumnya, paittt. Haha.. Tapi at least gue seneng banget karena masi banyak yang inget ulang tahun gue (walaupun kebanyakan diingetin facebook ya :p). Terharu banget ketika mendengar suara cincaah mengucapkan wish dan menyanyikan lagu ulang tahun, serta beberapa teman yang juga melakukan hal serupa dan cul serta beberapa yang masi nyempet-nyempetin ngirim sms di jaman internet kayak gini. Ahh, cinta banget sama kalian *hugs

Cerita dikit yaa..
Pagi tanggal 9 itu gue nerima satu paket dari Atri, Rio, dan Jaki. Dulunya kita suka double date, tapi walaupun gue dan Jaki udah punya jalan masing-masing, kita masih bersahabat berempat walaupun udah terpencar2 :/
Woaaa.. Kartu ucapan gede dari full cokelat! Sampe sekarang belum gue makan-makan, sayang banget abisnyaa :’(

Dan satu kotak cokelat sapi yang lucuuu dan enak >.<. Ahh, kalian inget aja gue suka sapii.. Nah kalo coklat yang ini udah habis, hehehe. Thank you guys.. Dini selalu sayang kaliaaan sahabat-sahabatku yang ancuurr :’)

Trus malemnya gue dapet this cute stuff dari sepupu gue, Rani dan Dedek
Ahh so cute. Thank you sepupu-sepupuku! Senangnyaa..

Lalu dua hari kemudian gue dapet paket lagi dari temen gue di Padang
Chocolate, chocolate everywere~
Danke! :')

Ga ada lagi hadiah dari ‘geng’ gue disini, but its okay. Inget aja mereka dah sukur banget, hahahaa..

Thank you all, you guys made my birthday \m/


#childhood : Part 2 (What I Hate)


Yess, ini adalah seri #Childhood part 2. Mood gue lagi bagus-bagusnya buat ngepost tentang masa kecil gue, jadi yasudahlah lebih baik disimak saja..Part 1 bercerita tentang hal-hal yang gue takutin waktu kecil (beberapa ada yang sampe sekarang), nah part 2 ini menceritakan tentang nama.

Nama gue Rahmadini Putri. Waktu kecil gue pengen banget punya nama panjang yang sangaat panjang, kayak temen gue si Dela Dian Permana Sari. Gue iri sama Dela karena namanya panjang. Lalu gue mencoba membuat nama gue sepanjang mungkin dengan menambahkan nama baru; Rahma Dini Putri Ayu Lestari Yuliana. Ketika menuliskan nama itu gue merasa keren. Serius.

Teman-teman dikampung memanggil gue Puput. Gue sendiri benci banget dipanggil Puput karena :
Pelajaran BAM
Pelajaran BAM (Budaya Alam Minangkabau) adalah muatan lokal wajib di SD sampe SMP di Sumatera Barat. Pelajaran BAM membahas tentang budaya, sejarah, daerah, kesenian, dan sebagainya dari Minangkabau. Jadi ada satu pelajaran mengenai alat musik tradisional Minangkabau yang disebut dengan Puput, atau bahasa Minangnya : Pupuik. Dan gue benci banget karena teman-teman gue jadi ngetawain gue ketika kita membahas pupuik ini. Gue inget suatu ketika guru gue menjelaskan jenis-jenis pupuik, pupuik serunai lah, pupuik batang padi lah, lalu salah satu temen gue ngomong “Kalo ini pupuik apa buk?”, sambil nunjuk gue. Sumpah pengen gue jitak kepalanya.

Panggilan pupuik kemudian melekat ke gue. Dan itu cukup membuat gue naik darah. Well sebenarnya semua anak punya panggilan sih, bukan cuma gue doang. Ada yang dipanggil Mak Bar (namanya Akbar), dipanggil Jawi (a.k.a sapi, namanya Sukri tapi dari kecil dipanggil ‘Wi’), ada yang dipanggil Galeme (sejenis lemak, padahal namanya Beni), ada yang dipanggil Surun (nama bapaknya -_-), ada yang dipanggil Pampam (karena gendut, Pampam tuh tokoh sinetron Tuyul dan Mbak Yul yang gendut), ada yang dipanggil Surim (namanya Arif), dipanggil Ayuak (namanya Ayu), dipanggil Putiak (namanya Hesti), dan lain-lain. Apalagi yang namanya Putri atau Puput semuanya emang dipanggil Pupuik.

Oh iya bukan cuma Pupuik aja, sebelum belajar BAM pun orang-orang yang bernama Putri atau Puput dipanggil “Cipuik”. Hal ini tidak terlepas dari kebiasaan buruk orang Minang yang hobi memberikan panggilan iseng (disebut juga dengan ‘gala’ kepada temennya). Cipuik berasal dari kata Siput, di Minangkabau nama-nama orang berubah sesuai dengan rumus berikut :
Akhiran –af menjadi –auh, misal namanya Saf jadi dipanggil Sauh
Akhiran –as, -is, -us, -es, -os menjadi –aih, -ih, -uih, -eh, -oh, misal Mas jadi Maih, Lis jadi Lih, Yus jadi Yuih, Des jadi Deh, Yos jadi Yoih
Akhiran –nat/nad, -nit, -net menjadi –naik, -nik, -nek, misal Nadya jadi Munaik, Nita jadi Nik, Neti jadi Monek
Akhiran –fat, -fit, -put menjadi –paik, -pik, -puik, misal Fat jadi Paik, Hafit jadi Hapik, dan Puput jadi Puik.

Itu baru pemberian ‘gala’ menurut nama, belum lagi pemberian gala yang diberi tambahan sendiri (misal panggilannya ‘Wi’, dipanggil Jawi, panggilan ‘Ben’ dipanggil Karaben, panggilan ‘Ira’ dipanggil Karak, ‘Ita’ dipanggil Katak -__-),dan juga pemberian gala berdasarkan nama bapak.

Gue paling takut kalo orang tau nama lengkap bokap gue, gue ga mau anak-anak manggil gue dengan nama bokap (seperti kasus temen gue Is yang dipanggil Surun oleh anak-anak, by the way nama bokapnya Nasrul, dipanggil jadi Surun -_-), ledek-ledekan nama bokap sangat sering terjadi waktu SD. Pernah suatu hari temen gue manggil gue dengan nama bokap, gue langsung naik darah dan nyubit dia sampe berdarah. Mampus. Besokannya maknya datang nyari gue dan gue dengan gagah berani ngelawan nyokapnya dan ngata-ngatain anaknya yang manggil nama bokap gue. Hahaa

Back to topic, sebenarnya ada alasan khusus kenapa gue benci banget dipanggil dengan nama ‘gala’. Alasan itu ga lain adalah : orang tua gue udah susah payah ngasi nama bagus-bagus, tapi malah dipanggil dengan nama yang jelek. Gue kasian sama orang tua gue, mereka aja ga pernah manggil gue dengan panggilan gitu. See, gue baik kan yah?

Atas dasar itu, ketika kelas 3 atau 4, not sure, gue mutusin mengganti nama gue sendiri. Sayangnya gue lupa sekarang, nama gue itu diganti dengan apa ya dulu -.-a. Oke anggap aja diganti dengan Tari karena gue suka banget dengan nama Lestari. Hal pertama yang gue lakukan adalah memberitahu Yudi, tetangga sekaligus teman sekelas gue. Yudi yang polos bin inosen pun memanggil gue dengan sebutan Tari dan disekolah dia juga berbaik hati menyebarkan kalo nama gue udah ditukar. Lalu salah satu temen gue mengkonfirmasi hal ini;
Temen gue : Put, eh Tari, jadi kamu ganti nama ya sekarang?
Gue : Uhmm.. Iya..
Yudi : (nyamber) Iya, aku loh yang pertama kali tau! *bangga
Temen gue : Kan kamu tetangganya, yaiyalah tau duluan..

Penting abis.

Sayangnya panggilan Tari hanya tahan beberapa hari sebelum kemudian gue dipanggil Puput atau Pupuik lagi. *sigh

Ketika gue masuk SMP, gue ga mau dipanggil dengan panggilan Puput, jadi gue mutusin ganti panggilan dengan Putri, beberapa teman beda kelas malah manggil gue Dini. Sayangnya, gue juga 1 SMP dengan beberapa anak kampung gue, dan akhirnya gue tetep dipanggil Puput atau Pupuik oleh orang-orang. Mission failed.

Dan untungnya semakin besar, semakin jarang yang manggil gue gitu. Paling orang-orang tertentu aja, itupun kalo orangnya lebih tua dari gue, gue jelasin baik-baik kalo gue ga suka dipanggil gitu karena ortu gue udah ngasi nama bagus-bagus, dan kalo yang seumuran gue, gue bakalan balik manggil dia dengan ‘gala’nya juga :)

Defense Mechanism


“Mungkin itu ya,” kata Ina. “Ketika lo ngerasa disia-siain sedemikian rupa, lo jadi ngerasa semacam punya defense mechanism. Lo akhirnya nyadar.”

“Yah,” kata gue. “Lo tau sendiri, kalo lo udah pecah berkeping-keping, gimana caranya lo bisa ngerasain apa-apa lagi?”

“Bener banget. Kayak gitu rasanya.”


(Marmut Merah Jambu by Raditya Dika, halaman 87)

#childhood : Part 1 (Ketakutan)


Gue memiliki ketakutan yang berlebihan terhadap beberapa hal, dari kecil sampe sekarang. Belum bisa dibilang paranoid sih, tapi cukup membuat orang-orang heran kenapa gue sebegitu parahnya takut sama hal/orang tersebut. Berikut hal dan profesi yang gue takutin dari kecil sampe sekarang :

1. Dokter dan Bidan
Gue takut banget sama dokter. Dalam bayangan gue seorang dokter kemana-mana membawa suntik yang sangat besar, kalo kata bokap sih namanya suntik gajah. Gue paling anti deh ketemu dokter, sayangnya waktu kecil dulu gue cukup sering sakit, entah itu demam, pilek, batuk, atau kombinasi ketiganya T.T. Hmm rasa-rasanya gue inget alasan utama kenapa gue takut dan benci banget sama dokter, jadi waktu itu (gue lupa umur berapa), gue yang selalu riang cerah dan ceria ini sakit dan dibawa ke dokter. Setelah diperiksa dengan stetoskop, amandel gue diperiksa dengan semacam stik (setelah gue kuliah medis dulu gue tau namanya depressor lidah, yang fungsinya buat ‘menurunkan’ lidah sehingga dokter bisa memeriksa tonsil dengan jelas), alat itu membuat gue mual dan berasa pengen muntah. Gue trauma. Berulangkali ortu nipu gue dengan alibi pengen ngajak jalan-jalan ketika gue lagi sakit, untungnya gue terlalu pintar untuk mengiyakan ajakan mereka. Masa sih lagi sakit diajak jalan-jalan, iya kan?:p. Ortu mulai nyerah. Jadi ketika gue sakit, nyokap konsultasi sama dokter dan menjelaskan bla bla bla yang gue derita, kemudian si dokter ngasi obat berdasarkan cerita nyokap.
gambar diambil disini

Pokoknya sejak peristiwa mual dan hampir muntah itu gue jadi takut banget sama dokter, semua dokter, termasuk adek-adek bokap gue yang dokter. Gue ogah main ke rumah bako (keluarga besar bokap) pas lebaran karena gue takut diperiksa, gitu juga sebaliknya, kalo mereka lagi silaturrahmi ke rumah keluarga gue, gue bakal sembunyi atau kabur lewat jendela.

Anehnya, gue ga takut disuntik. Pas SD kan jaman tuh suntik-suntikan yang di tangan lah, paha lah, gue selalu jadi yang pertama disuntik karena ‘yang juara satu disuntik duluan untuk percontohan -___- ‘. Gue lebih takut sama stetoskop, entah kenapa dibayangan gue stetoskop itu bisa membuat orang jadi mati.
Oh iya, waktu kecil gue punya temen akrab namanya Dela, dia anak bidan di kampung gue. Hampir tiap hari gue kerumahnya, otomatis gue deket dengan nyokapnya dong ya. Makan disana, nginep disana, gitu-gitu deh.

Suatu hari gue demam tinggi. Nyokap Dela yang kebetulan mau nyuci (tempat nyuci umum ngelewatin rumah gue) dipanggil sama nyokap dan disuruh nengokin gue. Gue yang mendengar mereka bercakap-cakap langsung mengunci semua pintu dan jendela, lalu teriak-teriak ngusir nyokapnya Dela saking takutnya gue diperiksa dengan stetoskop. Padahal dia ga bawa peralatan apa-apa selain cucian loh -____-

Gue juga punya pengalaman buruk dengan dokter gigi. Waktu kecil gue punya gingsul di kiri atas. Gue malu karena dikatain ‘gigi tonggeng’ (a.k.a gingsul) oleh teman-teman sekelas. Gue pulang sekolah dengan tersedu-sedu (lebay) dan bilang ke nyokap kalo gue pengen si gigi tonggeng ini dicabut. Nyokap mengiyakan dan membawa gue ke dokter gigi yang paling bagus di Bukittinggi. Gue memberanikan diri dan ngelawan rasa takut gue pada dokter dengan sugesti ‘setidaknya dokter gigi kan ga punya stetoskop’. Ahh andai gue kecil tau kalo punya gingsul saat ini adalah hal yang membanggakan dan membuat senyum seseorang tambah cantik, ga bakalan deh gue cabut gingsulnya.. Huh, nyesel!

Oke, sampailah ditempat praktiknya si dokter. Gue dibius pake semacam es yang disemprot ke mulut itu loh, gue ga mau disuntik. Jaman gue kecil belum ada es yang pake rasa-rasa kayak stroberi, melon, dsb itu, eh mungkin ada tapi gue ga tau :p. Ketika es itu disemprot, gue ngerasa nelen alkohol! Dokternya ngasih intruksi kalo mau nelen, telan aja. Tapi gue takut mati kalo nelen esnya. Akhirnya gue mati-matian ngebiarin ludah gue menggenang di mulut sampe mata gue berair (lo bayangin aja ga nelan gitu gimana tersiksanya). Ketika akhirnya si gingsul berhasil dicabut, gue ga ngerasa apa-apa, gue pulang dengan riang karena besoknya temen-temen ga bakal bisa ngatain gue ‘gigi tonggeng’ lagi, tapiiiiii beberapa saat kemudian efek biusnya abis dan gigi gue sakiiiiitttttt minta ampun. Akhirnya gue bersumpah kalo gue ga bakalan mau menginjakkan kaki, ataupun diperiksa oleh dokter lagi.

Sayangnya cerita belum berakhir. Beberapa tahun lalu, gue diterima kuliah di sebuah PTN (yang ironisnya gue masuk FK padahal gue setengah mampus takut sama dokter, bidan, perawat, dan apapun yang berkaitan dengan medis), dan semua mahasiswa baru diwajibkan ikut tes kesehatan. Gue galau dong. Maju mundur daftar ulang karena takut sehingga pacar gue (waktu itu) ngebujuk-bujuk gue supaya mau tes kesehatan dengan bilang :
Dia : Masa gitu aja kamu takut?
Gue : Aku takut sama stetoskop..
Dia : Nanti kan kamu bakalan megang stetoskop terus -_-
Gue : Aku takut ah
Dia : Rasanya kan dingin doang -_-
Gue : Pokoknya aku takut!
Dia : Gimana kamu bisa deket sama papa mama nih kalo gini? (fyi, ortu dia dokter)

Akhirnya setelah perdebatan panjang gue mau juga daftar ulang. Ambil berkas, bla bla bla., dan kemudian tes kesehatan! Gue disemangatin trus buat masuk ke kamar periksa, gue minta ditemenin tapi ga boleh sama dokternya (yaiyalah -__-), dan ketika stetoskop itu menyentuh gue, gue berasa mual dan pengen nangis sampe-sampe dokternya bilang “Kamu jangan takut, santai aja..”. Parah. 

Dan ternyata gue gak mati [!!!], gue masi sehat sentosa bahkan setelah beberapa praktikum yang melibatkan stetoskop toh gue ga kenapa-kenapa. Haha. Namun ketakutan gue akan dokter kayaknya masi ada sampe sekarang, bahkan walau gue udah ngambil kuliah di bidang lain :p

2. Tukang Urut
Namanya juga anak kecil, pasti kerjaannya lari-larian, manjat, atau lari-larian sambil manjat (loh). Dulu gue seriiing banget jatuh, entah itu main sepeda lewat turunan lepas tangan dua-duanya (gue emang bakat akrobat), manjat pohon ga kesampean ngeraih dahannya, lari-larian dan kepeleset, dan sebagainya. Malah ketika luka yang satu belum kering, eee dapet lagi luka baru, sehingga nyokap langganan ngebawa gue ke tukang urut.

Gue ngeri banget sama tukang urut. Kombinasi wanita tua dengan bau ruangan yang aneh (bawang dan minyak entah apa), dan pijatan yang sangaat sakit membuat gue berpikir kalo si tukang urut ini adalah penyihir. Pernah suatu hari jalan gue ga bener karena jatuh, gue berusaha menyembunyikan dari ortu. Tapi tetep ketahuan karena gue jalan lebih pelan dan agak tertatih dari biasanya. Jadi ortu mengajak gue “jalan-jalan”, gue mengiyakan karena gue pikir ortu ga tau kalo gue abis jatuh. Di jalan, bokap keceplosan nanya ke nyokap abis mijit gue mau kemana lagi. Gue kaget dan nanya emang ini mau kemana. Nyokap terpaksa bilang mau ke tukang urut, dan gue mengancam keluar dari mobil kalo emang ke tukang urut. Bokap mulai naik darah dan bilang kalo emang mau keluar silakan. Tanpa pikir panjang gue ngebuka pintu mobil yang lagi jalan sehingga bokap ngerem mendadak dan sekeluarga takut dengan kenekatan gue. Sukses lah ga jadi diurut, yeayy!!!

Ada lagi satu tukang urut yang ngeri, ga tau apa dia masih hidup apa udah meninggal. Namanya Buyuang Karambia (buyung kelapa), karena rumahnya deket kebun kelapa. Waktu itu gue jatuh lumayan parah sampe ga bisa jalan. Sepanjang jalan ke Payakumbuh (sekitar 30 kilo dari kampung gue, Bukittinggi), gue meronta-ronta pengen pulang, sayang gue ga bisa gerak T___T. Sesampainya disana gue diurut oleh si Buyuang dan percakapan berikut ini terjadi,
“Baranti!!!! Kalo ang masi mauruik, den suruah pap den nembak ang! Apap den urang bagak!” (“Berhenti! Kalo kamu masi ngurut, saya suruh papa saya nembak kamu. Papa saya preman!”)
“Bialah!” (“Biarin!”  ini anak kecil malah dilawan sama dia)
“Apap den punyo badia, den tembak ang!!!” (“Papa saya punya senapan, saya tembak kamu!”
“Aden punyo lo badia!” (“Saya juga punya senapan!”)
-__________-

Percakapan itu masi sering diulang-ulang oleh nyokap. Hahaha. Oh iya, gue masi takut sama tukang urut loh sampe sekarang *malu

3. Tukang Jahit
gambar diambil disini

Gue paling takut diukur-ukur pake meteran tukang jahit. Dalam bayangan gue, meteran itu bisa melilit gue dan gue bakalan mati tercekik. Entah dapet inspirasi dari mana. Tiap kali mau bikin baju, nyokap kewalahan nyuruh gue ke tukang jahit buat ngukur pola karena gue selalu kabur. Atau gue bilang ngukurnya pake baju yang dulu-dulu aja, hahaha. Kalo sekarang sih kayaknya gue ga gitu takut lagi ya, cuma kadang rada risih aja kalo tukang jahitnya ngukur lingkar dada. Hahahahaha canda.


4. Ayam dan Angsa

gambar diambil disini

Ini ada sejarahnya. Waktu itu gue mau main ke rumah sepupu. Gue lewat jalan pintas. Ternyata ada ayam yang baru beranak, eh anaknya baru menetas ding. Gue deketin tuh ayam, eeee ternyata induknya ganas banget dan langsung nyerang gue T___T. Alhasil tangan gue dipatuk dan gue dapat kenang-kenangan dari si induk ayam celaka. Sejak itu gue takut banget sama ayam, apalagi ayam yang baru punya anak. Hiii...

Gue juga takut banget sama angsa. Gara-garanya waktu SMP gue pernah dikejar angsa stres, dia berhasil menggigit rok SMP gue. Salah apaa coba gue sama angsa :'(

5. Pesantren
Ini ketika gue kelas 5-6 SD. Gue pengen banget sekolah di SMP Xaverius karena menurut gue itu keren banget. Tapi ortu gue sangat-sangat ga setuju, jadi gue sering nyolot-nyolot ke ortu. Suatu hari keluarga gue mau berwisata ke Danau Singkarak, kami ngelewatin satu pesantren dan tiba-tiba bokap bilang, “Nanti tamat SD kamu sekolah disini..”, sontak gue langsung histeris dan nangis kejer.Buat gue pesantren adalah tempat yang angker, hidup bagaikan penjara, kamar diteralis biar ga bisa kabur, kemana-mana ngantri, banyak aturan dan sanksi, bangun jam 4, ga boleh pulang kampung, ga boleh ketemu ortu, setidaknya itulah gambaran yang gue dapet dari temen-temen gue (yang juga entah dapet deskripsi dari mana). Yahh pokoknya selama masa-masa akhir gue sekolah di SD, ortu selalu ampuh memberi ancaman “Nanti sekolah di pesantren” kalo gue mulai bandel dan banyak ulah.

Err apalagi ya. Lupa. Kayaknya segini dulu deh, ntar kalo kepikir diupdate lagi. Ciao!

Back to Top